Rabu, 28 Oktober 20

Kasus Novanto Episode Terburuk dalam Sejarah Golkar

Kasus Novanto Episode Terburuk dalam Sejarah Golkar
* Ketua DPR yang juga Ketua Umum Partai Golkar Setya Novanto. (Foto: Twitter @sn_setyanovanto)

Jakarta, Obsessionnews.com – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan Ketua DPR Setya Novanto (SN) sebagai tersangka kasus dugaan korupsi proyek e-KTP.  Perbuatan Novanto tersebut selain merusak nama baik lembaga DPR juga mencoreng citra Partai Golkar yang dipimpinnya.

Pengamat politik dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Syamsuddin Haris  berpendapat kasus Novanto merupakan episode terburuk dalam sejarah Partai Golkar. Syamsuddin menyayangkan para elite Golkar lebih memilih melindungi Novanto daripada menyelamatkan partai.

Pengamat politik dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Syamsuddin Haris.

Episode terburuk dlm sejarah Partai @Golkar5. Ironisnya, segenap elite Golkar lebih memilih melindungi SN ketimbang menyelamatkan partai,” kritik Syamsuddin di akun Twitternya, @sy_haris, Kamis (16/11/2017).

Di luar prediksi banyak orang, ternyata KPK mempunyai nyali untuk menangkap Ketua DPR RI Setya Novanto, tersangka kasus dugaan korupsi proyek e-KTP.  KPK menerbitkan surat perintah penangkapan terhadap pria yang juga Ketua Umum Partai Golkar tersebut, Rabu (15/11/2017). Sebelumnya berbagai elemen masyarakat mengecam KPK karena tak berani menangkap Novanto sejak ditetapkan sebagai tersangka pada Juli 2017, sementara di sisi lain KPK menangkap pejabat-pejabat lain yang telah ditetapkan sebagai tersangka.

Juru Bicara KPK Febri Diansyah menuturkan, surat perintah penangkapan tersebut diterbitkan KPK karena ada kebutuhan penyidikan oleh KPK dalam kasus e-KTP.

“Karena ada kebutuhan penyidikan KPK menerbitkan surat perintah penangkapan terhadap SN dalam dugaan tindak pidana korupsi KTP elektronik,” kata Febri di gedung KPK, Kuningan, Jakarta, Kamis (15/11).

Novanto sebelumnya tiga kali tidak hadir dalam pemeriksaan sebagai saksi untuk tersangka Dirut PT Quadra Solution Anang Sugiana Sudiharjo. Termasuk dalam pemanggilan pada Rabu (15/11) untuk diperiksa sebagai tersangka.

Menangkap Novanto ternyata bukan hal yang mudah.  KPK mendatangi rumah Novanto di Jalan Wijaya XIII, Jakarta Selatan, Rabu (15/11) malam hingga Kamis dini hari. Namun, Novanto tak ada di tempat.

Seperti diketahui KPK resmi mengumumkan status hukum Ketua DPR Novanto sebagai tersangka kasus dugaan korupsi proyek e-KTP.

Dengan demikian Novanto untuk kedua kalinya ditetapkan sebagai tersangka. Sebelumnya Surat Perintah Dimulainya Penyidikan (SPDP) dari KPK beredar di kalangan wartawan. Saat itu Novanto belum diumumkan menjadi tersangka.

“Setelah melakukan gelar perkara, kami menetapkan tersangka atas nama tersangka SN, sebagai anggota DPR RI periode 2009-2014,” kata Wakil Ketua KPK Saut Situmorang di Gedung Merah Putih, Kuningan, Jakarta, Jumat (10/11/2017).

Novanto sebelumnya sempat ditetapkan sebagai tersangka pada 17 Juli 2017. Namun kemudian status tersangkanya itu gugur setelah permohonan praperadilannya dikabulkan oleh hakim Cepi Iskandar.

Kasus ini diduga mengakibatkan kerugian negara sekurang-kurangnya Rp 2,3 triliun dari total paket pengadaan senilai Rp 5,9 triliun.

Diketahui, dua dari tersangka e-KTP juga diumumkan sebagai tersangka pada hari Jumat. Yakni eks Dirjen Dukcapil Kemendagri Irman, pada Jumat, 30 September 2016, dan politikus Partai Golkar Markus Nari pada Jumat, 2 Mei 2017. (arh)

 

Baca:

Sungguh Memalukan Setnov Kabur untuk Hindari Jerat Hukum!

Siapa Tamu Misterius yang Jemput Novanto?

Hashtag #TangkapNovanto Jadi ‘Trending Topic’ di Twitter!

Jokowi Minta Pemeriksaan Novanto Ikuti UU

Jusuf Kalla Minta Setya Novanto Taat Hukum

 

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.