Selasa, 26 Mei 20

Jokowi Resmikan Proyek Terowongan Nanjung dengan Nilai Rp316, 01 Miliar

Jokowi Resmikan Proyek Terowongan Nanjung dengan Nilai Rp316, 01 Miliar
* Presiden Jokowi. (Foto: Setneg)

Jakarta, Obsesionnews.com – Presiden Jokowi akan melakukan kunjungan kerja ke kawasan Hulu Citarum di Curug Jompong, Kabupaten Bandung, Jawa Barat pada hari ini, Rabu (29/1/2020). Salah satu agenda adalah dijadwalkan akan meresmikan proyek terowongan Nanjung.

Pembangunan terowongan Nanjung telah dimulai sejak November 2017 oleh kontraktor KSO PT Wijaya Karya dan PT Adhi Karya dengan anggaran APBN sebesar Rp316,01 miliar.

Peresmian proyek tersebut dilakukan setelah Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) merampungkan pengerjaan konstruksi proyek yang akan menjadi bagian dari sistem pengendalian banjir Sungai Citarum.

Pengerjaan terowongan nanjung terdiri dari dua tunnel dengan panjang masing-masing 230 meter dan diameter 8 meter. Kedua terowongan akan mengurangi banjir di daerah Baleendah, Dayehkolot, Andir, dan daerah sekitarnya.

Dengan dirampungkannya pengerjaan proyek tersebut, maka total luas genangan di Kabupaten bandung ditargetkan bisa berkurang dari yang tadinya 3.461 hektare menjadi 2.761 hektare. Keberadaan terowongan juga akan meningkatkan kapasitas sungai Citarum dari 570 meter kubik per detik menjadi 669 meter kubik per detik.

Sebelumnya, Menteri PUPR Basuki Hadimuljono menyatakan bahwa keberadaan terowongan Nanjung telah memberikan manfaat mengurangi genangan air saat puncak hujan yang mengguyur sebagian wilayah Provinsi Jawa Barat pada Desember tahun lalu.

Selama ini pada saat musim hujan, debit air Sungai Citarum yang besar tertahan batuan besar di Curug Jompong yang juga merupakan situs budaya sehingga menyebabkan banjir akibat backwater. Oleh karena itu, terowongan nanjung akhirnya dibangun untuk memperlancar aliran air di hulu sungai Citarum. (Albar)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.