Selasa, 7 Desember 21

JK: Sebut Kata Pribumi, Anies Tak Salah!

JK: Sebut Kata Pribumi, Anies Tak Salah!
* Wakil Presiden Jusuf Kalla. (Foto: Twitter: @Pak_JK)

Jakarta, Obsessionnews.com – Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) menilai penggunaan kata “pribumi” oleh Gubernur DKI Jakarta terpilih, Anies Baswedan, dalam pidato perdananya di Balai Kota DKI pada Senin (16/10) malam, tidak salah!

Penggunaan kata pribumi itu lagi ramai dibicarakan terkait kecurigaan sebagian pihak bahwa Anies melakukan dikotomi atau pemisahan golongan atas konstituennya di Jakarta.

Menurut JK, konteks pernyataan Anies tentang pribumi, adalah masa lalu Jakarta yang merupakan kota di mana kolonialisme yang dilakukan penjajah begitu terasa.

“Dia bicara dalam konteks kolonial. Karena itu, kita harus bangkit. Kan tidak salah kalau dia mau bicara kalau konteksnya seperti itu,” tegas JK di Kantor Wakil Presiden, Selasa (17/10/2017).

JK menjelaskan, jika dicermati, pidato Anies yang durasinya cukup panjang itu juga menekankan tentang tekad pemerintahan Anies-Sandi menegakkan keadilan sosial tanpa membedakan golongan. Menurut Wapres, pidato itu seharusnya dicermati secara lengkap berikut konteksnya, tidak hanya pada kalimat yang memuat kata “pribumi” saja.

“Dia bicara dalam konteks sejarah. Kalian bisa dengar ulang. Pada zaman kolonial, pribumi terpuruk. Sekarang jangan lagi, harus maju. Jadi dia bicara konteks sejarah, tidak bicara konteks diskriminatif,” tandas JK.

Dalam pidatonya, Anies Baswedan memang berbicara soal pribumi. “Tapi bukan berhadap-hadapan dengan non pribumi melainkan kolonialisme. Dia mengingatkan bila bangsa ini sudah lama ditindas oleh kolonialisme.”

Berikut ini kutipan dari pidato Anies:
Jakarta adalah satu dari sedikit tempat di Indonesia yang merasakan hadirnya penjajah dalam kehidupan sehari-hari selama berabad-abad lamanya. Rakyat pribumi ditindas dan dikalahkan oleh kolonialisme. Kini telah merdeka, saatnya kita jadi tuan rumah di negeri sendiri. Jangan sampai terjadi di Jakarta ini apa yang dituliskan dalam pepatah Madura, “Itik se atellor, ajam se ngeremme.” Itik yang bertelur, ayam yang mengerami. Seseorang yang bekerja keras, hasilnya dinikmati orang lain. (*/Red)

 

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.