Jumat, 24 September 21

Ines Wakili Indonesia di Ajang YSEALI Amerika

Ines Wakili Indonesia di Ajang YSEALI Amerika

Bandung, Obsessionnews – Siti Hasna wakili Indonesia di ajang Young Southeast Asian Leaders Initiatives (YSEALI) Academic Fellows – Institute on Environment di Amerika Serikat pada 5 Mei-6 Juni 2015 lalu. Proses seleksi yang dilakukan U.S Embassy di Jakarta cukup ketat, mulai dari seleksi berkas hingga wawancara.

“Adapun aspek yang dinilai ialah pengalaman organisasi, kepribadian, kemampuan Bahasa Inggris, prestasi, dan pengalaman dalam menjalankan project social,” ungkap Ines panggilan akrabnya, Kamis (18/6).

Menurut wakil termuda dari 5 wakil lainnya dari Indonesia, YSEALI merupakan program yang diinisiasi Presiden AS Barack Obama yang bertujuan untuk membangun jiwa kepemimpinan generasi muda di ASEAN, mempererat hubungan Asia Tenggara dengan AS, dan membina komunitas ASEAN. YSEALI memiliki berbagai macam program untuk pemuda di kawasan ASEAN, salah satunya program fellowship.

Kegiatan YSEALI yang Ines ikuti bertempat di tiga negara bagian, yakni Hawaii, Colorado, dan Washington, D.C. Di tiga negara bagian tersebut Ines mempelajari isu lingkungan bersama para learning partners. Bersama CU Environmental Center, Ines dan timnya mengadakan sebuah project berupa Accelerator yang bertemakan “Social Enterprise for Environmental Justice” untuk diaplikasikan oleh komunitas-komunitas yang ada di Colorado.

Kegiatan itu ialah home country project yang akan dikompetisikan dalam YSEALI Seeds for the Future Grants. Bekerja sama dengan peserta dari Malaysia dan Singapura dalam timnya, Ines mendesain sebuah project bernama Chili Padi Academy yang bertujuan untuk memberikan kesempatan bagi pelajar SMA di daerah tertinggal di Indonesia dan Malaysia untuk mengembangkan diri dan menjalankan project kecil bertemakan lingkungan di komunitasnya.

Sebelum dikompetisikan, ide project ini terlebih dahulu dipresentasikan di U.S Department of States untuk dinilai dan diberikan masukan untuk pengembangannya. “Saya harap project ini lolos dan dapat didanai agar turning ideas into action-nya benar-benar terealisasi,” ujar Ines.

Sebagai salah satu rangkaian kegiatan YSEALI, Ines diundang ke White House beserta peserta YSEALI lainnya. Dalam acara “President Obama’s YSEALI Event” ini, Presiden Obama menceritakan keterikatannya secara pribadi terhadap ASEAN, bagaimana beliau menginisiasi YSEALI, hubungan yang harus selalu dibina antara AS dan ASEAN, dan beberapa pandangan pribadi terhadap isu-isu yang kini tengah dihadapi komunitas ASEAN.

“Awalnya saya sempat tak percaya bahwa saya diundang ke White House hingga pada hari itu saya benar-benar duduk di barisan depan dan berkesempatan untuk berjabat tangan dengan beliau. Sungguh, YSEALI is my life-changing experience! Saya bertemu orang-orang hebat dan belajar banyak hal baru mengenai lingkungan, Amerika Serikat, dan kepemimpinan. Kini saya dapat mengukur potensi diri saya. Harapannya, saya dapat terus mengembangkan diri untuk menjadi pemimpin masa depan, seperti apa yang Obama selalu katakan kepada para YSEALI Fellows, ‘Young people like you have to be the ones who lead us forward’,” ujar Ines yang juga merupakan ketua dari UKM International Association of Students in Agricultural and Related Sciences (IAAS). (Dudy Supriyadi)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.