Sabtu, 29 Januari 22

INDESO Resmi Beroperasi Penuh Pantau Perairan Indonesia

INDESO Resmi Beroperasi Penuh Pantau Perairan Indonesia
* Penandatanganan prasasti oleh Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti sebagai tanda diresmikannya Gedung Infrastruktur oseanografi berbasis teknologi satelit atau Infrastructure Development for Space Oceanography (INDESO), di Balai Penelitian dan Observasi Laut (BPOL) Perancak, Bali, Senin (3/8)

Jakarta, Obsessionnews – Proyek pengembangan infrastruktur oseanografi berbasis teknologi satelit atau Infrastructure Development  for Space Oceanography (INDESO) yang mulai diimplementasikan sejak tahun 2012 kini telah selesai dibangun dan siap dioperasionalkan secara penuh untuk memantau perairan Indonesia.

Proyek hasil kerja sama Pemerintah Indonesia dengan Pemerintah Prancis ini menjadi inovasi teknologi pertama di Indonesia yang mengadopsi sistem operasional oseanografi. Infrastruktur INDESO adalah inovasi terkini dan kelas dunia dari Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) yang menggerakkan revolusi Iptek kelautan regional.

Disamping itu, INDESO menjadi paradigma baru dalam pengelolaan sumber daya kelautan dan perikanan Indonesia yang lestari, berkelanjutan dan berdayasaing. Hal itu ditegaskan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti saat meresmikan Gedung INDESO di lokasi Balai Penelitian dan Observasi Laut (BPOL) Jembrana, Bali, Senin (3/8).

Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti meninjau langsung perangkat satelit radar bumi yang terpasang di Stasiun Bumi Radar dan Observasi Laut di Perancak, Bali. Gedung stasiun tersebut baru saja diresmikan oleh Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti pada 3 Agustus 2015 dengan menandatangani prasasti dan menandai mulai beroperasinya gedung Infrastruktur oseanografi berbasis teknologi satelit atau Infrastructure Development  for Space Oceanography (INDESO) di Balai Penelitian dan Observasi Laut (BPOL) Perancak, Bali.
Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti meninjau langsung perangkat satelit radar bumi yang terpasang di Stasiun Bumi Radar dan Observasi Laut di Perancak, Bali. Gedung stasiun tersebut baru saja diresmikan oleh Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti pada 3 Agustus 2015 dengan menandatangani prasasti dan menandai mulai beroperasinya gedung Infrastruktur oseanografi berbasis teknologi satelit atau Infrastructure Development for Space Oceanography (INDESO) di Balai Penelitian dan Observasi Laut (BPOL) Perancak, Bali.

Menteri Susi kembali menegaskan, infrastruktur observasi laut di Indonesia dibangun untuk memperkuat Indonesia sebagai negara maritim yang memiliki kehandalan dalam mengelola sumberdaya laut dan perikanan dengan baik, lestari serta sukses dalam kebersamaan globalisasi yang dinamis. INDESO merupakan program yang didesain untuk memantau kondisi perairan Indonesia termasuk biogeokimia dan ekosistem dengan melibatkan berbagai disiplin ilmu dalam pengimplementasiannya.

Infrastruktur ini didukung dengan teknologi satelit radar, optis dan meteorologi, serta sistem observasi laut regional yang datanya telah dicakup dalam sistem beroperasi dan sudah mulai digunakan pada tahun 2014. Setelah pembangunan gedung infrastruktur selesai, selanjutnya dilakukan asistensi double system Indonesia-Perancis. Sedangkan pengelolaan sepenuhnya oleh pemerintah Indonesia akan dimulai tahun depan.

KKP berupaya menggunakan teknologi canggih untuk pengelolaan sumber daya kelautan seiring dengan tantangan dinamika alamiah dari laut sendiri, diantaranya adalah pemanfaatan satelit radar yang diinisiasi bekerjasama dengan Perancis melalui proyek INDESO.

Pengoperasian secara utuh, aplikasi dalam INDESO diharapkan dapat membantu upaya untuk melakukan pengelolaan perikanan yang berkelanjutan, perlindungan kekayaan biodiversitas, dan pembangunan perekonomian yang harmonis dengan lingkungan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat pesisir.

“Bahkan dapat memantau dampak lingkungan yang diakibatkan oleh perubahan iklim sehingga kita lebih tepat dalam menentukan arah kebijakan untuk mitigasi bencana alam yang timbul dari fenomena ini”, ujar Menteri Susi.

Indeso 2

Proyek ini juga mengacu pada pembentukan jaringan pengamatan oseanografi yang nyata, adaptasi pengembangan bentuk dan prediksi dalam sistem pengolahan maupun  analisa, sehingga memungkinkan untuk melakukan pemeliharaan perikanan secara berkesinambungan oleh nelayan di Indonesia.

Infrastruktur INDESO memperkuat integrasi dan sinkronisasi data yang sudah ada di KKP. Sehingga menjadi lebih informatif, otomatis, real-time, efektif dan efisien didalam melakukan pengambilan kebijakan pengelolaan sumberdaya perikanan dan kelautan, pemantauan, pengawasan dan penegakan hukumnya di Indonesia.

Teknologi dan sistem operasional oseanografi berbasis teknologi satelit di KKP ini dibangun dengan menggintegrasikan sains dan teknologi terkini yang secara kontinu menghasilkan data dan informasi kelautan secara harian, mingguan dan bulanan, ataupun musiman. Data-data ini disitribusikan secara langsung melalui laman www.indeso.web.id, dimana semua masyarakat Indonesia dapat memanfaatkannya secara mudah, kapan pun dan dimanapun secara gratis.

Selain itu, melalui program INDESO Capacity-Building, KKP telah mengirimkan 13 orang personil untuk menempuh pendidikan tingkat doktoral (Ph.D) sebanyak 10 orang dan 3 orang tingkat master di Perancis.  KKP juga menugaskan 18 orang  mengikuti pelatihan tematik dan teknologi informatika yang dibutuhkan untuk mendukung operasional INDESO sehingga dapat dimanfaatkan seluas-luasnya.

Selanjutnya, menyadari akan nilai dan dampak strategis pengembangan di masa mendatang diberikan kesempatan kepada 10 peneliti Balitbang KKP untuk melakukan riset aplikasi di berbagai institusi penelitian dan industri di Perancis seperti Ceva, IFREMER, IRD, Mercator, Legos, dan Locean. Riset ini dilakukan untuk meningkatkan kapasitas Iptek dan merencanakan pengembangan paradigma aplikasi di masa depan.

Indeso 3

Proyek pembangunan gedung infrasruktur yang diresmikan mencakup dua kegiatan utama. Pertama, pembangunan infrastruktur Stasiun Bumi Radar (ground station/satellite reception) dan fasilitas pengolah datanya. Kedua, pengembangan infrastruktur computinguntuk pemodelan oseanografi dan hayati laut. Keduanya dibangun di BPOL Perancak – Bali, sedangkan sistem basis data sebagai sistembackup (Redundant Database System) dibangun di kantor Balitbang KP di Jakarta.

Stasiun Bumi Radar dan Observasi Laut di Perancak telah memberikan manfaat nyata. Salah satunya adalah dalam menghadapi pelanggaran penangkapan ikan diwilayah Indonesia (IUU Fishing) yang telah merugikan devisa Indonesia triliunan rupiah. Akurasi dalam mendeteksi kapal penangkap ikan illegal telah ditingkatkan dengan memanfaatkan data AIS yang di-overlay-kan terhadap data VMS.

Kemampuan stasiun Bumi Radar sedang dalam proses peningkatan, yaitu saat ini revisit time untuk lokasi yang sama 24 hari (satelit radarsat) akan ditingkatkan menjadi empat kali sehari dengan akusisi data cosmoskymed pada akhir tahun ini.
Peninjauan PPN Pengambengan

Sebelum meresmikan gedung INDESO, Menteri Kelautan dan Perikanan meninjau langsung Pelabuhan Perikanan Nusantara (PPN) Pengambengan di Jembrana, Bali. Pelabuhan ini tidak hanya dimanfaatkan oleh nelayan asal Bali tetapi juga oleh nelayan asal Jawa Timur yang beroperasi di Selat Bali dan Samudera Indonesia.

PPN Pengambengan merupakan pusat kegiatan rakyat terbesar di Bali yang ditunjang oleh adanya industri pengalengan ikan dan tepung ikan yang jumlahnya mencapai 14 unit yang berada di luar komplek pelabuhan.

Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menandatangani  Peta Lokasi Ikan (PELIKAN) Tuna usai meresmikan proyen INDESO  di Balai Penelitian dan Observasi Laut (BPOL) Perancak, Bali, Senin (3/8)
Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menandatangani Peta Lokasi Ikan (PELIKAN) Tuna usai meresmikan proyen INDESO
di Balai Penelitian dan Observasi Laut (BPOL) Perancak, Bali, Senin (3/8)

Tercatat pelabuhan ini telah menyerap sekitar 5.000 orang tenaga kerja baik nelayan maupun non nelayan. Jumlah pendaratan ikan di tahun 2014 mencapai 15,5 juta ton, dengan uang yang beredar di PPN Pengambengan diperkirakan sebanyak Rp. 81,3 miliar, (Data PPN Pengambengan, 2015).

PPN Pengambengan memiliki luas areal 9,1 Ha, dengan areal kolam pelabuhan seluas 20 Ha dan memiliki pemecah gelombang (breakwater) sepanjang 884 meter. Fasilitas pendukung yang ada antara lain Tempat Pelelangan Ikan (320 m2), Coldstorage (6.100 m2), kantor pelabuhan, kantor bina mutu dan fasilitas fungsional lainnya.

Pelabuhan ini mulai dibangun pada tahun 1967 dan pada saat itu masih berstatus PPI. Kemudian pada tahun 2005 Berdasarkan Surat Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara Republik Indonesia Nomor : B-2712/M.PAN/12/2005 tanggal 30 Desember 2005, PPI Pengambengan berubah status menjadi Pelabuhan Perikanan Pantai (PPP) Pengambengan.

Kemudian pada tahun 2008, Berdasarkan Surat Menteri Negera Pendayagunaan Aparatur Negara Republik Indonesia Nomor : B-2672/M.PAN/9/2008 tanggal 11 Desember 2008, PPP Pengambengan berubah status menjadi Pelabuhan Perikanan Nusantara Pengambengan. (Ali)

Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menandatangani Peta Deteksi Radar untuk Kapal Pencuri Ikan usai meresmikan proyen INDESO di Balai Penelitian dan Observasi Laut (BPOL) Perancak, Bali, Senin (3/8)
Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menandatangani Peta Deteksi Radar untuk Kapal Pencuri Ikan usai meresmikan proyen INDESO di Balai Penelitian dan Observasi Laut (BPOL) Perancak, Bali, Senin (3/8)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.