Senin, 27 Juni 22

Indeks Standar & Poor Terus Menurun

Indeks Standar & Poor Terus Menurun

New York – Indeks The Standard & Poor 500 turun untuk hari kedua,  penurunan mingguan terbesar dalam dua tahun, karena kekhawatiran atas Argentina dan Portugal dibayangi data yang menandakan Federal Reserve mungkin memiliki peluang untuk mempertahankan suku bunga rendah.

Indeks S & P 500 turun 0,3 persen menjadi 1,925.15 pada 04:00 di New York, membawa kerugian mingguan menjadi 2,7 persen, terburuk sejak Juni 2012, indeks Dow Jones Industrial Average turun 69,93 poin, atau 0,4 persen, ke 16,493.37,  menghapus keuntungan yang diperoleh tahun kemarin. Nasdaq juga turun sebesar 17,13 poin atau 0,39 persen ke level 4,352.64. Sekitar 7,3 miliar saham berpindah tangan di bursa AS hari ini, 27 persen di atas rata-rata tiga bulan.

Aksi jual besar-besaran di bursa global kemarin mempengaruhi bursa saham Amerika yang mulai bergolak sejak bulan lalu setelah maraknya pemberitaan gagal bayar bunga obligasi di Argentina.

Indeks Volatilitas Chicago Board Options Exchange, yang dikenal sebagai VIX, naik 0,5 persen sampai dini hari tadi, untuk 17.03. Indeks ini  melonjak 27 persen kemarin ke level tertinggi sejak 11 April. Ukuran volatilitas jatuh ke level terendah sejak 2007 pada tanggal 3 Juli lalu.

Saham berfluktuasi pada hari sebelumnya karena data menunjukkan pengusaha di AS menambahkan lebih dari 200.000 pekerjaan untuk bulan keenam pada bulan Juli. Lebih rendah dari perkiraan ekonom yaitu sebesar 209.000.

Tingkat pengangguran turun sebesar 6,2 persen dari 6,1 persen pada bulan Juni karena lebih banyak orang memasuki angkatan kerja. Upah dan jam kerja tidak berubah dari bulan Juni.

Bill Gross, dari  Pacific Investment Management Co ‘s   mengatakan Federal Reserve akan tetap akomodatif dengan pertumbuhan upah di AS.

Upah “tidak mengamuk,” Gross, manajer dana obligasi terbesar di dunia itu mengatakan dalam sebuah wawancara radio pada “Bloomberg Surveillance” dengan Tom Keene. “Upah Amerika di Main Street adalah nomor satu perhatian yang menjadi perhatian Janet Yellen.”

Kekhawatiran telah tumbuh, ekonomi yang membaik dapat memaksa The Fed untuk menaikkan suku bunga lebih cepat dari yang diharapkan. Data minggu ini menunjukkan produk domestik bruto AS tumbuh pada kecepatan tahunan 4 persen pada kuartal kedua, membenarkan pandangan Fed bahwa kontraksi kuartal pertama hanyalah sementara.

Manufaktur diperluas pada bulan Juli di laju tercepat dalam lebih dari tiga tahun. Data menunjukkan, sinyal pabrik di AS akan membantu kekuatan perekonomian setelah rebound kuartal kedua. Indeks  Thomson Reuters / University of Michigan  menunjukkan sentimen akhir untuk bulan Juli turun menjadi 81.8 dari 82,5 pada bulan Juni.
The Fed pekan ini tetap memutuskan untuk melakukan pembelian obligasi bulanan sebesar $ 25 miliar. Komite Pasar Terbuka  Fed menegaskan bahwa kemungkinan untuk mengurangi pembelian obligasi dalam “langkah lebih lanjut yang terukur” dan untuk mempertahankan suku bunga rendah untuk “waktu yang cukup” setelah mengakhiri pembelian. Bank sentral mengatakan perbaikan di pasar tenaga kerja tetap meskipun perekonomian tetap dalam perhatian.

Presiden The Fed of Dallas, Richard Fisher  mengatakan ia yakin waktunya telah pindah untuk kenaikan suku bunga utama pertama dari mendekati nol karena penguatan ekonomi dan inflasi yang lebih tinggi.

Chevron Corp dan Procter & Gamble adalah di antara enam anggota S & P 500  yang melaporkan pendapatan di akhir pekan ini. Sebanyak 76 persen dari 379 perusahaan yang telah merilis kinerja untuk musim ini telah mengalahkan perkiraan analis untuk keuntungan, sementara 65 persen telah melampaui proyeksi penjualan.

P & G melonjak 3 persen untuk kenaikan terbesar di Dow. Laba kuartal keempat mengalahkan perkiraan analis, dibantu oleh pengurangan biaya dan peningkatan harga pisau cukur. AG Lafley, yang kembali sebagai CEO P & G tahun lalu, telah difokuskan pada pemotongan biaya dan mendapatkan kembali pelanggan di berbagai bidang seperti deterjen dan kecantikan.

LinkedIn rally 12 persen. Perusahaan memberikan perkiraan penjualan kuartal ketiga yang melampaui estimasi sebagai website networking terbesar bagi para profesional  meluncurkan produk baru untuk memicu kembali pertumbuhan.

Expedia Inc naik 6,4 persen untuk kenaikan terbesar dalam S & P 500. Penyedia layanan perjalanan online melaporkan laba kuartal kedua dari $ 1,03 per saham, lebih dari estimasi rata-rata 76 sen dalam survei Bloomberg. Pendapatan sebesar $ 1.49 miliar  juga mengalahkan proyeksi.

GoPro Inc (GPRO) merosot 15 persen. Pembuat kamera yang dijual sekitar $ 1 miliar tahun lalu dalam peralatan untuk peselancar, pemain ski dan sky divers melaporkan rugi bersih sebesar $ 19.8 juta untuk kuartal kedua, hampir empat kali lebih besar dibandingkan kerugian $ 5.1 juta pada periode yang sama di tahun sebelumnya. (vibiznews)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.