Kamis, 23 September 21

Hebat! Peneliti Temukan Vaksin Bunuh Virus Corona

Hebat! Peneliti Temukan Vaksin Bunuh Virus Corona
* ilustrasi - tes virus corona

Peneliti Italia mengklaim sebagai ilmuwan pertama di dunia telah menemukan vaksin virus Corona yang mampu mencegah/membunuh Covid-19 menyerang sel manusia, dan sekarang merencanakan uji coba pada manusia ketika Menteri Kesehatan Matt Hancock mengakui bahwa suntikan tidak akan pernah ditemukan.

Para ilmuwan memberi tikus jab – yang sedang dikembangkan oleh Takis Biotech yang berbasis di Roma – dan mengambil antibodi yang mereka buat sebagai tanggapan.

Antibodi adalah zat yang diproduksi oleh sistem kekebalan tubuh untuk mengingat cara melawan infeksi tertentu, dan sangat penting untuk kekebalan.

Hasil awal dari tes laboratorium menunjukkan antibodi yang dibuat pada tikus uji mampu menghentikan sel manusia yang terinfeksi virus corona.

Kepala eksekutif Takis Luigi Aurisicchio mengungkapkan tim Italia berencana untuk memulai uji coba pada musim gugur, ketika para ilmuwan berlomba untuk menghentikan pandemi.

“Sejauh yang kami tahu kami adalah yang pertama di dunia sejauh ini telah menunjukkan netralisasi virus corona oleh vaksin,” katanya seperti dilansir dailymail.co.uk, Kamis (7/5/2020).

Namun, para ilmuwan terkemuka hari ini mengatakan mereka akan kagum jika tidak ada vaksin lain dalam pengembangan yang tidak menunjukkan respons yang sama pada tikus.

Universitas Oxford adalah salah satu dari beberapa tim di seluruh dunia yang sudah mengincar manusia – dan berencana untuk menyiapkan jutaan dosis pada bulan September.

Sekretaris Kesehatan Matt Hancock mengatakan hari ini, bagaimanapun, bahwa tidak ada jaminan penangkal virus corona akan pernah ditemukan.

Tim Italia membandingkan dosis tunggal lima kandidat vaksin berbeda pada tikus di Rumah Sakit Spallanzani di Roma.

Semuanya adalah vaksin berbasis DNA; metode ini melibatkan menyuntikkan sejumlah kecil kode genetik kloning dari virus ke dalam tubuh.

Vaksin berbasis DNA atau RNA tidak dibuat dengan virus yang dilemahkan atau dinonaktifkan, atau unsur-unsur virus, yang berarti mereka dapat diproduksi dalam skala besar di laboratorium tanpa memerlukan sampel segar.

DNA dalam vaksin akan dimasukkan ke dalam sel-sel penerima dan tubuh bereaksi dengan cara yang sama seperti jika terinfeksi dengan virus asli, memicu respons kekebalan. Tidak adanya virus, bagaimanapun, berarti kesehatan mereka tidak berisiko.

Setiap kandidat menghasilkan ‘respon antibodi yang kuat’ terhadap virus dalam 14 hari, kata para peneliti.

Dua khususnya dianggap sebagai ‘kandidat terbaik untuk studi klinis di masa depan’, kata Takis.

Antibodi, zat yang dibuat sebagai respons terhadap virus, diambil dari darah tikus dan ditambahkan ke sel manusia yang telah ditanam dalam cawan petri.

Mereka bekerja melawan infeksi dan berhasil mencegah virus SARS-CoV-2 dari mengikat dan menginfeksi sel manusia.

Menurut kantor berita Italia ANSA, Aurisicchio mengatakan minggu ini: ‘Ini adalah tahap paling maju dari pengujian kandidat vaksin yang dibuat di Italia.

‘Menurut Rumah Sakit Spallanzani, sejauh yang kami tahu kami adalah yang pertama di dunia sejauh ini yang telah menunjukkan netralisasi virus corona dengan vaksin.

“Kami berharap ini terjadi pada manusia juga.” Dia menambahkan bahwa tes manusia diharapkan ‘setelah musim panas ini’, menyiratkan mereka akan dimulai pada musim gugur.

Aurisicchio menambahkan bahwa proses tersebut dapat dipercepat jika lembaga internasional membantu mendanai pekerjaan.

Takis mengatakan hasilnya ‘sangat positif’ dalam sebuah pernyataan pada 10 April. Temuan itu tidak tersedia untuk umum.

Para ahli penyakit menular hari ini menggambarkan temuan itu menjanjikan, karena para ilmuwan di seluruh dunia terus memburu vaksin yang efektif.

Tetapi Dr. Andrew Preston, yang berspesialisasi dalam patogenesis mikroba dan vaksin di University of Bath, menambahkan bahwa mereka memiliki ‘jalan panjang’.

Dia mengatakan kepada MailOnline: ‘Vaksin apa pun yang telah mencapai pengembangan akan menunjukkan respons pada tikus. Akan luar biasa jika mereka tidak melakukannya.

“Saya yakin bahwa sebagian besar proyek itu akan menghasilkan efek yang sama. Mereka telah melangkah lebih jauh untuk melihat apakah antibodi memiliki fungsi.

“Tampaknya mereka telah mengambil antibodi dari tikus, pergi ke laboratorium, menumbuhkan sel manusia di piring, menambahkan virus dengan dan tanpa antibodi dan apa yang mereka klaim adalah bahwa antibodi menghentikan virus dari menginfeksi sel manusia.

‘Kemungkinan itulah yang akan terjadi. Tetapi itu adalah ekstrapolasi yang sangat besar untuk mengatakan bahwa itulah yang akan terjadi dalam perjalanan infeksi [pada manusia]. ‘

Dr Preston menambahkan bahwa para peneliti Italia menguji respon imun, bukan vaksin itu sendiri.

Profesor Adam Finn, dari Bristol Children’s Vaccine Centre, mengatakan: “Mereka memiliki cara untuk pergi sebelum mereka masuk ke percobaan manusia – mereka berada di tempat yang sama dengan kebanyakan vaksin.

“Vaksin yang sudah dalam uji coba pada manusia sudah melakukan pekerjaan dasar dengan versi lain dari vaksin yang sama atau hanya tidak peduli.”

Setidaknya ada delapan vaksin dalam evaluasi klinis, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Ini berarti efektivitas mereka untuk mencegah COVID-19 sedang diuji.

Ini termasuk ChAdOx1, yang dikembangkan oleh Oxford University, yang memulai percobaan pada 23 April. Ini adalah jenis imunisasi yang dikenal sebagai vaksin vektor virus rekombinan.

Lain yang dikembangkan oleh Imperial College London diharapkan akan diberikan kepada peserta studi musim panas ini.

Inovio Pharmaceuticals juga menguji coba vaksin berbasis DNA mereka di AS, setelah memberikannya kepada 40 orang Amerika pada akhir April.

Sekitar 100 lainnya terdaftar dalam tahap pra-klinis, termasuk yang dibuat oleh Takis.

Tetapi Menteri Kesehatan Matt Hancock berhati-hati, dan mengatakan infeksi mematikan itu bisa menjadi penyakit yang harus dipelajari manusia untuk hidup bersama.

Berbicara di Sky News hari ini, dia berkata: ‘Jika vaksin tidak dapat ditemukan, maka kita harus belajar menemukan cara untuk hidup dengan virus ini sehingga itu berarti menurunkan jumlahnya dan menahannya, misalnya, secara massal menguji skala dan kemudian melacak virus melalui kombinasi teknologi dan pelacak kontak manusia. ‘

Dr Preston mengatakan dia ‘jauh lebih positif’ tentang menemukan vaksin, yang setidaknya berfungsi untuk mencegah penyakit serius dan kematian.

Dia berkata: ‘Jika itu menghentikan penyakit serius, itu mungkin baik-baik saja. Jika COVID-19 adalah penyebab lain demam selama 24 jam, dibandingkan dengan tempat kita sekarang, itu juga berfungsi dan kita bisa hidup dengan itu.

“Aku akan sangat terkejut jika kita tidak memiliki vaksin yang setidaknya tidak memberi kita itu, bahkan jika itu bukan pemberantasan.” (ars)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.