Minggu, 26 Maret 23

Gempa Turki-Suriah, Saksi Mata:”Rasanya Seperti Kiamat”

Gempa Turki-Suriah, Saksi Mata:”Rasanya Seperti Kiamat”
* Ismael dan anaknya, Mustafa, berada di rumah sakit lima menit sebelum gempa mengguncang. (BBC)

Ini adalah mimpi terburuk bagi setiap orang tua, ketika anak sakit, lalu Anda membawanya ke rumah sakit dan dia harus dirawat.

Anda menarik napas lega dan melangkah keluar sebentar.

Saat ini, hidup terasa bagaikan neraka bagi Ismael, seorang jurnalis yang berbasis di Provinsi Idlib, Suriah utara.

Pada pukul 04:18 waktu setempat, gempa besar berkekuatan 7,8 melanda. Segala sesuatu di sekelilingnya bergetar hebat selama dua menit.

“Kemudian gempa terasa semakin kuat,” kata Ismail kepada kepada koresponden¬†BBC, Selasa (7/2/2023), melalui sambungan telepon yang terputus-putus.

“Listrik padam dan pintu masuk rumah sakit yang terbuat dari kaca, mulai pecah.”

Ismail melihat dua bangunan tempat tinggal runtuh, yang berjarak sekitar 150 meter dari tempat dia berdiri. Ketika itu, dia merasa benar-benar bingung dalam kegelapan yang tiba-tiba.

“Itu seperti skenario kiamat,” katanya. “Saya mulai membayangkan bagaimana saya harus menyelamatkan putra saya dari puing-puing.”

Semenit kemudian, dia melihat putranya Mustafa berlari ke arahnya, sambil berteriak dan menangis.

Mustafa telah merobek infusnya sendiri, dan darah mengalir di lengannya.

Hingga satu jam, tidak ada yang bisa menjangkau bangunan yang runtuh. Mereka juga tidak bisa memanggil unit pertahanan sipil karena listrik dan jaringan internet mati.

Al-Dana merupakan kota yang dikuasai oposisi dan dekat dengan perbatasan Turki.

Unit pertahanan sipil adalah satu-satunya unit tanggap darurat di tengah tidak berjalannya layanan pemerintah, namun skala kehancuran akibat gempa ini membuat mereka tidak mungkin menjangkau seluruh orang yang terdampak.

Beberapa jam kemudian, Ismael pergi untuk memastikan situasi di seluruh Provinsi Idlib.

“Kerusakannya tidak tergambarkan,” kata dia.

“Daerah yang paling terdampak adalah yang sebelumnya dibombardir oleh pemerintah Suriah atau pasukan Rusia.”

Pemberontakan Suriah pada 2011 berubah menjadi perang saudara yang pahit di mana rezim Suriah, yang didukung oleh Rusia, menggempur wilayah yang dikuasai pemberontak.

Situasi itu berujung buntu. Wilayah barat laut Suriah kini terpecah menjadi beberapa zona yang dikendalikan oleh pasukan oposisi Suriah atau pemerintah yang berbasis di Damaskus.

Ismael melihat puluhan bangunan tempat tinggal hancur di Kota Atareb, yang berlokasi di utara Aleppo.

“Ada banyak bangunan dan lingkungan yang tidak dapat dijangkau oleh tim penyelamat karena kurangnya alat berat,” kata dia.

“Kami sangat membutuhkan bantuan dari organisasi internasional.” (Red)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.