Sabtu, 28 Maret 20

Film Bollywood Picu Kemarahan Rakyat Afghanistan

Film Bollywood Picu Kemarahan Rakyat Afghanistan
* Sanjay Dutt (kanan) berperan sebagai pemimpin Afghan, Ahmad Shah Abdali. (BBC)

Film Bollywood ‘Panipat’ soal perang abad ke-18 ternyata memicu kemarahan masyarakat Afghanistan.

Perdebatan mengenai peperangan pada abad ke-18 dimulai dengan cara modern: melalui cuitan. “Kematian terjadi di tempat bayangannya muncul,” tulis Sanjay Dutt, aktor veteran Bollywood pemeran pemimpin Afghanistan, Ahmad Shah Abdali, dalam film Panipat.

Kalimat itu dimaksudkan untuk membangkitkan animo masyarakat agar menonton film tersebut, yang mulai ditayangkan di bioskop-bioskop sejak Jumat (6/12).

Akan tetapi, kata-kata itu justru membangkitkan amarah warga Afghanistan yang begitu gemar menyaksikan film-film Bollywood.

Mengapa masyarakat Afghanistan marah? Panipat mengisahkan peperangan pada 1761 antara Kerajaan India dan pasukan Afghan pimpinan Abdali.

Bagi masyarakat Afghanistan, Abdali adalah bapak bangsa dan seorang pahlawan. Namun, untuk khalayak India, dia merupakan seorang penjahat yang membunuh ribuan pejuang Maratha dalam perang Panipat di sebelah utara Delhi.

Karena tema ini amat sensitif, Konsulat Afghanistan di Mumbai sempat berupaya menghubungi Kementerian Informasi dan Penyiaran India secara langsung pada 2017 lalu.

“Ahmad Shah Abdali dipandang dengan hormat dalam hati dan pikiran rakyat Afghanistan,” kata Naseem Sharifi, konsul Afghanistan di Mumbai.

“Ketika film itu sedang dibuat, kami meminta untuk menyaksikannya tanpa mengungkapkan jalan ceritanya. Meski telah berupaya terus-menerus, kami tidak mendapat tanggapan apapun dari para pembuat film,” sambungnya.

Arjun Kapoor (kiri) dan Kriti Sanon juga tampil dalam film Panipat. (BBC)

Tiba-tiba cuitan Sanjay Dutt muncul, lengkap dengan foto tokoh yang dia perankan, seorang pria yang disebut rakyat Afghanistan sebagai Ahmad Shah Baba (ayah). Kemarahan pun langsung muncul.

“Dia tampak ganas. Dia mengenal kohl. Abdali tidak seperti itu. Dari cara dia berpakaian sampai dari cara dia berbicara; sama sekali bukan seorang Afghan. Dia digambarkan seperti orang Arab,” kata Elaha Walizadeh, seorang blogger Afghanistan, kepada BBC.

Selama beberapa generasi, khalayak Afghanistan gemar dengan film-film Bollywood, seperti Khuda Gawah, film mengenai tokoh pemberani dan patriotis asal Afghanistan yang diperankan Amitabh Bachchan.

Film-film Bollywood menjadi sumber kebahagiaan dan harapan bagi banyak pengungsi Afghanistan selama masa kekuasaan Taliban.

Lagu-lagu Bollywood dimainkan dalam pernikahan orang Afghanistan. Mereka berjoget dengan irama lagu tersebut, menghapal dialog film-film Bolllywood, dan bahkan belajar bahasa Hindi dari film-film itu.

Akan tetapi, muncul film seperti Padmaavat pada 2018. Film itu mengisahkan Alauddin Khilji, seorang penguasa keturunan Turki-Afghan yang menginvasi dan menguasai Delhi pada abad ke-12.

Meski akting Ranveer Singh sebagai Khilji mendapat pujian dan banyak mendapat penilaian positif, penggambaran Khaliji sebagai penguasa yang bengis dan keji menyinggung banyak warga Afghanistan.

Selanjutnya muncul Kesari, drama pada 2019 yang menceritakan peperangan antara 21 serdadu Sikh dari pasukan Inggris dan lebih dari 10.000 orang Afghan. Drama itu dikritik karena membuat stereotipe orang Afghan adalah penyerang yang mengambil alih lahan dengan paksa.

Media sosial seperti Twitter and Facebook menjadi wahana bagi mereka yang tersinggung untuk menggalang kekuatan.

“Orang-orang dapat melihat topik mengenai penggambaran yang keliru [soal orang Afghanistan] karena media sosial. Banyak kaum muda Afghan melihat tren itu dan mendiskusikannya,” kata Walizadeh.

“Ketika sebelumnya mereka senang ketika Afghan disebut-sebut dalam film Hindi, mereka kini menyaksikannya dengan saksama. Walau penggambaran yang keliru adalah masalah global, mereka berharap yang lebih baik mengingat hubungan masyarakat Afghan dengan Bollywood,” imbuhnya.

Beberapa kritikus film berpendapat perubahan penggambaran tokoh-tokoh Afghan boleh jadi karena pemahaman masyarakat Afghanistan kini meningkat.

Yang jadi sorotan para kritikus film justru semakin banyak film dengan tokoh-tokoh Muslim yang negatif sebagai upaya para petinggi Bollywood untuk mendekatkan industri film dengan kebijakan Partai Bharatiya Janata—partai nasionalis Hindu pimpinan Perdana Menteri Narendra Modi.

“Kami memiliki partai mayoritas Hindu yang cukup sadar dalam mengeksploitas soft power Bollywood,” ujar Ankur Pathak, editor bidang hiburan di Huffington Post India.

“Apakah perdana menteri ber-selfie dengan bintang-bintang top, menggelar acara temu muka, atau partai berkuasa mendesak Bollywood menampilkan film tentang pembangunan bangsa, ada insentif tak kasat mata untuk membuat film yang menggambarkan India secara positif. India dalam hal ini adalah gagasan Modi soal India atau gagasan BJP soal India yang pro-Hindu.”

Jalur itu berbahaya, tambah Pathak. “Penggambaran keliru mengenai komunitas apapun menciptakan kerusakan besar. Karena kondisinya sekarang begini, hal semacam itu harus dijauhi,” cetusnya.

Film Bollywood ‘Panipat’. (ThePrint)

Sutradara film, Ashutosh Gowariker, menepis penilaian tersebut. Kepada laman Film Companion, dia berujar: “Film ini bukan tentang perang Hindu-Muslim, tapi soal menghentikan seorang penyerang. [Film] ini soal melindungi perbatasan, tanah, itulah tema patriotis dalam film ini. Karena itu, kami harus menunjukkan Abdali telah menginvasi, namun kami mempertahankan martabat karakternya.”

Bagaimanapun, Konsul Jenderal Afghanistan di Mumbai, Naseem Sharifi, tetap risau potensi bahaya yang ditimbulkan film Panipat—walau Sanjay Dutt mencoba meyakinkan bahwa dirinya tidak akan mengambil peran itu jika penggambarannya negatif.

Sang konsul jenderal, yang juga bertindak sebagai penasihat untuk presiden Afghanistan, menginginkan panel yang terdiri dari para ahli dari kedua negara guna meninjau film tersebut sebelum dirilis.

BBC meminta tanggapan Sanjay Dutt soal kritik ini, namun tidak mendapat respons. Yang jelas, bagi sejumlah penikmat setia film-film Bollywood dari Afghanistan, film tersebut tampaknya akan mengecewakan.

“Ditinjau dari sejarah, sinema India memainkan peran penting dalam menguatkan hubungan India-Afghanistan,” tulis Dr Shaida Abdali, mantan duta besar Afghanistan untuk India, dalam cuitannya.

“Saya sangat berharap film ‘Panipat’ mengingat fakta itu selagi berurusan dengan episode penting dalam sejarah bersama kita!” (*/BBC)

Sumber: BBC Magazine

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.