Senin, 20 Mei 24

Edan! China Paksa AS Kembalikan Puing-puing Balon Mata-mata yang Ditembak Jatuh

Edan! China Paksa AS Kembalikan Puing-puing Balon Mata-mata yang Ditembak Jatuh
* Personel AL AS pulihkan balon China yang ditembak jatuh, di lepas pantai Pantai Myrtle, Carolina Selatan, (AFP/TST)

China mengatakan Amerika Serikat (AS) harus mengembalikan puing-puing dari balon yang ditembak jatuh.

Dilansir The Straits Times, Rabu (8/2/2023), seorang diplomat China terkemuka mengatakan AS harus mengembalikan puing-puing dari balon yang ditembak jatuh karena itu adalah milik negara, menempatkan keputusan atas sisa-sisa pesawat di tangan Washington.

“Jika Anda mengambil sesuatu di jalan, Anda harus mengembalikannya kepada pemiliknya, jika Anda tahu siapa pemiliknya,” kata Lu Shaye, duta besar China untuk Prancis. Beijing menyatakan bahwa pesawat itu adalah kendaraan penelitian iklim sipil, meskipun AS mengatakan itu untuk pengawasan.

“Jika Amerika tidak ingin mengembalikannya, itu keputusan mereka. Ini menunjukkan ketidakjujuran mereka,” kata Lu dalam sebuah wawancara dengan saluran berita Prancis LCI pada hari Senin, menurut transkrip yang diposting di akun WeChat resmi kedutaan China pada hari Rabu.

Pernyataan tersebut adalah pertama kalinya China secara resmi menyatakan keinginan AS untuk mengembalikan balon yang dijatuhkannya di Carolina Selatan. Angkatan Laut AS merilis foto balon pada hari Selasa, menunjukkan puing-puing besar diangkut ke kapal.

Kementerian Luar Negeri China mengatakan sebelumnya bahwa pihaknya berhak menanggapi langkah AS, tanpa menjelaskan apa yang diperlukan.

Ketika ditanya dalam jumpa pers reguler hari Selasa apakah China menginginkan perangkat itu kembali, juru bicara kementerian Mao Ning menjawab: “Pesawat itu bukan milik AS. Itu milik China.”

AS dan China pernah berada dalam situasi yang sama sebelumnya, meskipun dengan peran yang terbalik. Kembali pada tahun 2001, pemerintah China menyerahkan tagihan US $ 1 juta (S $ 1,32 juta) kepada AS untuk menutupi biaya perumahan awak dan mengembalikan pesawat mata-mata Amerika yang mendarat darurat di provinsi selatan Hainan. AS kemudian mengatakan akhirnya membayar US $ 34.567.

Keributan atas insiden terbaru mendorong Menteri Luar Negeri Antony Blinken untuk menunda jadwal kunjungannya ke China, yang menurut Lu tidak pada waktunya.

“Baru-baru ini Amerika telah melakukan banyak hal melawan China,” kata Lu dalam wawancara yang sama, mengutip langkah-langkah AS termasuk memperluas akses ke pangkalan militer di Filipina. “Bahkan jika Tuan Blinken datang ke China, ini tidak akan memainkan peran positif.”

Ketika ditanya tentang tuduhan bahwa perusahaan milik negara China mungkin memberikan bantuan untuk upaya perang Rusia di Ukraina, Lu mengatakan bahwa “kami belum memasok senjata ke Rusia. Oleh karena itu, kami tidak melakukan apa pun yang menentang solusi damai untuk krisis ini”.

Ditekan apakah perusahaan China menjual suku cadang Rusia yang dapat digunakan dalam upaya perang, dia menjawab: “Tapi suku cadang bukanlah senjata, bukan?” (Bloomberg/Red)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.