Rabu, 2 Desember 20

Dorong Daya Saing, KemenkopUKM Gencar Lakukan Rebranding Koperasi

Dorong Daya Saing, KemenkopUKM Gencar Lakukan Rebranding Koperasi
* MenkopUKM, Teten Masduki usai pelantikan di Istana Negara (Foto : Ist)

Jakarta, Obsessionnews.com – Kementerian Koperasi dan UKM (KemenkopUKM) terus menggulirkan program rebranding koperasi bagi Pemuda. Upaya ini dilakukan untuk mewujudkan modernisasi koperasi sehingga daya saing koperasi di Indonesia terus meningkat. Selain itu juga dalam rangka menarik minat kaum millenial untuk tidak lagi alergi berkoperasi.

Hal itu dikatakan Menteri Koperasi dan UKM, Teten Masduki pada acara Webinar Kongres Pemuda Indonesia bertema Merangkai Gagasan, Membangun Harapan, yang diselenggarakan Good News From Indonesia (GNFI) dan Pemimpin Indonesia (Pemimpin.id), Senin (26/10).

Menurut Teten, modernisasi ini dilakukan melalui pengembangan model-model bisnis baru yang lebih inovatif untuk digitalisasi koperasi dan lebih berfokus pada penguatan koperasi sektor riil. Selain itu, lanjut Teten, pihaknya juga telah melakukan upaya berkelanjutan untuk mendukung peningkatan kapasitas SDM, khususnya peningkatan literasi digitalisasi dan juga inovasi melalui berbagai pelatihan vocational.

“Terutama, pelatihan yang menyentuh teknologi atau digitalisasi, kemitraan, dan juga pendampingan. Salah satunya melalui program Kakak Asuh serta e-brochure,” ucap Teten dalam keterangannya.

Dengan bantuan teknologi, Teten berharap para anak muda dapat memanfaatkan Informasi Teknologi (IT) untuk peningkatan usahanya melalui akses pemasaran dan juga permodalan. Pelibatan kaum millenial dalam rebranding koperasi sangat penting. Pasalnya pemuda merupakan salah satu elemen yang sangat penting dalam pembangunan bangsa dan negara. Pembangunan SDM adalah kunci kemajuan bangsa Indonesia di masa depan, SDM unggul memiliki korelasi erat dengan peningkatan produktivitas kerja dalam memenangkan persaingan di dalam dunia usaha.

“Pemuda sebagai agent of change atau agen perubahan, dengan potensi yang sangat besar yang dimiliki. Yaitu, kemurnian idealismenya, keberanian dan keterbukaan dalam menyerap nilai-nilai dan gagasan yang baru, memiliki inovasi dan kreativitas yang tinggi, dan keinginan untuk mewujudkan gagasan baru,” papar Teten.

Untuk itu, KemenkopUKM berupaya terus meningkatkan kapasitas SDM pemuda. Salah satunya melalui kewirausaahaan pemuda. “Program tersebut merupakan langkah yang dilakukan dalam menyiapkan para pemuda dalam menghadapi era globalisasi melalui kompetensi dan kemandiriannya,” pungkasnya. (Has)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.