Sabtu, 3 Juni 23

Diserang DPR AS di Sidang, Bos TikTok Bilang Bukan Agen China

Diserang DPR AS di Sidang, Bos TikTok Bilang Bukan Agen China
* Bos TikTok Chew Shou Zi menghadapi sidang DPR AS. (Sky News)

Diserang dengan pertanyaan keras oleh anggota DPR Amerika Serikat (AS) dalam sidang di Kongres AS, bos/CEO TikTok Shou Zi Chew mengaku bahwa TikTok bukan agen China. Kepala eksekutif TikTok tersebut membela aplikasi video selama sidang Kongres AS yang tegang, Kamis (23/3/2023).

Dilansir Sky News, Shou Zi Chew menghadapi pertanyaan sulit selama berjam-jam oleh para deputi di DPR yang yakin bahwa¬† aplikasi TikTok adalah “alat” Partai Komunis China.

Namun, Shou Zi Chew tetap berusaha meyakinkan Kongres AS bahwa aplikasi video milik China itu bukan “agen” Beijing dan tidak menimbulkan risiko bagi keamanan nasional.

Beberapa janggota DPR AS juga menyuarakan kekhawatiran bahwa TikTok, yang memiliki 150 juta pengguna Amerika, memuat konten yang dapat membahayakan kesehatan mental anak-anak.

Para deputi di House Committee on Energy and Commerce menekan Chew tentang berbagai topik, mulai dari praktik moderasi konten TikTok hingga perusahaan memata-matai jurnalis.

“Tuan Chew, Anda di sini karena rakyat Amerika membutuhkan kebenaran tentang ancaman yang ditimbulkan TikTok terhadap keamanan nasional dan pribadi kita,” kata ketua komite, Cathy McMorris Rodgers.

“TikTok telah berulang kali memilih jalur untuk lebih banyak kontrol, lebih banyak pengawasan, dan lebih banyak manipulasi.”

Chew bersikeras bahwa perusahaan induknya, ByteDance, memprioritaskan keselamatan pengguna mudanya, dan membantah klaim bahwa aplikasi tersebut merupakan risiko keamanan nasional.

‘Izinkan saya menyatakan ini dengan tegas: ByteDance bukan agen China atau negara lain mana pun,” kata bos TikTok di depan Kongres AS.

Dia menegaskan kembali rencana perusahaan untuk melindungi data pengguna AS dengan menyimpan informasi di server yang dikelola dan dimiliki oleh raksasa server Oracle.

Banyak deputi di komite menemukan beberapa jawaban Mr Chew mengelak – dengan salah satu dari mereka, Tony Cardenas, mengatakan kepala eksekutif adalah “penari yang baik dengan kata-kata”.

Meningkatkan tekanan dan larangan

TikTok berada di bawah pengawasan yang meningkat atas keamanan dan privasi datanya, dengan kekhawatiran itu dapat digunakan untuk mempromosikan pandangan pro-Beijing atau mengumpulkan data pengguna – sesuatu yang dibantah keras oleh TikTok.

Di Inggris, aplikasi akan diblokir dari perangkat dan jaringan parlemen.

Komisi Uni Eropa dan lebih dari separuh negara bagian AS dan Kongres telah memberlakukan larangan telepon staf karena kekhawatiran seputar potensi serangan dunia maya, dengan pemerintah Inggris mengikutinya minggu lalu.

China mengatakan akan menentang setiap upaya AS untuk memaksa ByteDance menjual aplikasi tersebut.

Sementara itu, BBC juga melansir bos TikTok, Shou Zi Chew, menghadapi serangan pertanyaan keras dari Komite Energi dan Perdagangan DPR AS

Ketua komite Cathy Rodgers mengatakan aplikasi milik China itu harus dilarang karena masalah keamanan atas privasi data pengguna. TikTok adalah senjata Partai Komunis China, katanya, dan tidak menganut nilai-nilai AS.

Sebagian besar pertanyaan berfokus pada hubungan TikTok dengan pemiliknya yang berbasis di China, ByteDance.

Dipertanyakan, data pengguna yang diterima Chew di TikTok dapat diakses oleh karyawan ByteDance di China, tetapi pekerjaan sedang berlangsung untuk menjaga informasi pribadi pengguna Amerika di AS.

Anggota komite lainnya menyuarakan keprihatinan atas upaya TikTok dalam menangani disinformasi dan konten berbahaya.

Sebelumnya, Presiden AS Joe Biden telah menyerukan larangan langsung atau agar bagian perusahaan AS dijual ke pembeli domestik. Aplikasi TikTok berkembang pesat di AS dengan 150 juta pengguna bulanan.

Shou Zi Chew menghadapi lebih dari empat jam serangan pertsnyaan sentimen luar biasa dari anggota parlemen AS cukup negatif terhadap TikTok dan bosnya.

Tautan antara Chew, TikTok, dan perusahaan induk platform milik China – ByteDance – telah menjadi pertanyaan terdepan dari anggota komite, dengan Chew terus menjauhkan diri dari perusahaan dan Partai Komunis China.

Anggota parlemen AS telah menekankan konten berbahaya bagi anak-anak dan penyebaran informasi yang salah di platform tersebut.

Menyakiti diri sendiri dan bagaimana platform mengatur apa yang bisa dan tidak bisa dilihat oleh pengguna telah dibahas berkali-kali.

Anggota Kongres Gus Bilirakis memutar cuplikan di TikTok yang berkaitan dengan bunuh diri, dan merujuk pada seorang anak laki-laki dari New York yang bunuh diri – yang keluarganya hadir dan Bilirakis tampaknya menyarankan bahwa anak laki-laki itu didorong untuk menyakiti diri sendiri oleh konten yang dia lihat di platform tersebut.

Dalam pembelaan TikTok, Chew menekankan norma industri dan bahwa regulasi keamanan dan konten adalah masalah yang dihadapi oleh semua platform media sosial. Dia mengatakan TikTok melakukan yang terbaik untuk memantau dan menghapus konten berbahaya.

Anggota parlemen AS juga menyatakan keprihatinan tentang privasi data pengguna di TikTok, dengan beberapa mengatakan mereka khawatir pemerintah China dapat memiliki akses ke data tersebut.

Chew mencoba meyakinkan anggota parlemen bahwa data pengguna aman. Dia mereferensikan Proyek Texas TikTok berkali-kali, sebuah inisiatif yang pada akhirnya akan menyebabkan semua data pengguna AS disimpan hanya di fasilitas di Amerika.

Kepala eksekutif TikTok itu mengatakan proyek ini akan menjamin bahwa data warga AS akan aman di masa mendatang – setelah sepenuhnya aktif dan berjalan.

Ia pun mencoba meyakinkan anggota parlemen tentang kekhawatiran yang mereka ungkapkan pada kode yang ditulis (dan dimanipulasi) di luar AS, dengan mengatakan bahwa meskipun ditulis di tempat lain, itu akan diperiksa oleh insinyur yang berbasis di AS.

CEO TikTok berulang kali mencoba membela diri dan perusahaannya tanpa hasil, karena anggota parlemen hampir tidak mengizinkannya untuk berbicara. (Red)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.