Selasa, 18 Januari 22

Di Indonesia Peranan Perempuan dalam Perekonomian Semakin Signifikan

Di Indonesia Peranan Perempuan dalam Perekonomian Semakin Signifikan
* Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menjadi pembicara utama pada Seminar Nasional Ekonomi dan Keuangan Syariah, Rabu (21/4/2021). (Foto: Kemenkeu)

Jakarta, obsessionnews.com – Peran dan kontribusi perempuan menjadi faktor penting dalam menghadapi berbagai tantangan dalam upaya pemulihan, reformasi, serta transformasi ekonomi. Oleh sebab itu penting untuk memberikan kesempatan yang sama kepada perempuan dalam perekonomian.

 

Baca juga:

Meriahkan Hari Kartini, PT KAI Daop 1 Jakarta Beri Bunga kepada Penumpang Perempuan

Menteri Bintang Berharap Seluruh Perempuan Jangan Berhenti Belajar

Setiap Bayi Perempuan Lahir Wajib Tanam 111 Pohon di India

 

Di Indonesia peranan perempuan dalam perekonomian semakin signifikan. Pada sektor usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) 53,76%-nya dimiliki oleh perempuan, dengan 97% karyawannya adalah perempuan, dan kontribusi dalam perekonomian 61%. Di bidang investasi kontribusi perempuan mencapai 60%.

“Hal ini menggambarkan bahwa literasi dan kapasitas perempuan untuk berpikir cerdas, mengamankan dana untuk keluarga, dan menginvestasikan di bidang produktif sangat potensial dan nyata. Jadi tidak dipertanyakan lagi bahwa perempuan tidak hanya memiliki potensi tapi secara aktual mampu berkontribusi,” ungkap Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati saat menjadi pembicara utama pada Seminar Nasional Ekonomi dan Keuangan Syariah, Rabu (21/4/2021).

Dalam mendesain program pemulihan ekonomi, Pemerintah pun melihat dimensi gender. Bantuan Program Keluarga Harapan, bantuan sembako, dan Bantuan Langsung Tunai berhubungan dengan peran perempuan yang mengatur keuangan dalam rumah tangganya.

Pada level internasional, hasil statistik McKinsey menyatakan apabila perempuan dapat berkontribusi dalam perekonomian, maka perekonomian global akan mendapatkan manfaat sebesar US$12 triliun pada tahun 2025. Sedangkan khusus kawasan Asia Pasifik, dapat memberikan nilai tambah hingga US$4,5 triliun.

“Peranan perempuan sungguh nyata dan memberikan nilai tambah yang sangat besar dari berbagai studi yang muncul,” ujar Sri.

Peranan perempuan di bidang ekonomi diperkuat juga dengan State of The Global Islamic Economy Report.  Peran perempuan yang menjadi wirausahawan disebut meningkatkan potensi kontribusi terhadap Gross Demestic Product (GDP) global hingga US$ 5 triliun.(kemenkeu/red/arh)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.