Rabu, 25 November 20

Dampak Corona 162.416 Pekerja di DKI di-PHK

Dampak Corona 162.416 Pekerja di DKI di-PHK
* Buruh Pabrik. (Foto: Republika)

Jakarta, Obsessionnews.com – Dampak corona yang memaksa banyak orang untuk tetap tinggal di rumah telah membuat ekonomi semakin sulit. Akibatnya banyak perusahaan yang tidak mampu bertahan, dan terpaksa melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) bagi para pekerjanya.

Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Energi Provinsi DKI Jakarta telah mencatat sebanyak 162.416 pekerja terkena PHK. Mereka dirumahkan tanpa menerima upah atau unpaid leave oleh perusahaan selama pandemi Corona.

“Jumlah orang yang di PHK dan dirumahkan itu berasal dari 18.045 perusahaan,” ujar Kepala Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Energi DKI Jakarta Andri Yansyah, Senin (6/4/2020).

Dari jumlah itu, Andri menyebutkan, sebanyak 132.279 orang di antaranya dirumahkan tanpa menerima upah oleh 14.697 perusahaan. Sedangkan 30.137 orang di PHK oleh 3.348 perusahaan. Menurut dia, data tersebut merupakan rekapitulasi laporan para pekerja yang melapor ke Dinas hingga 4 April 2020.

Menurutny siapa pun pekerja yang terkena PHK karena corona bisa melapor melalui laman bit.ly/pendataanpekerjaterdampakcovid19 atau email ke disnakertrans@jakarta.coid. Batas akhir pendaftaran bagi para pekerja di Jakarta yang di PHK dan dirumahkan tanpa upah adalah 4 April 2020.

Sehubungan dengan dampak pandemi Corona, Pemerintah DKI Jakarta melalui Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Energi telah mengeluarkan kebijakan percepatan dan perluasan implementasi program Kartu Prakerja melalui pelatihan keterampilan kerja dan insentif bagi pekerja.

Insentif diberikan kepada mereka yang di PHK dan atau dirumahkan tanpa menerima upah. Data yang dihimpun DKI tersebut akan disampaikan ke Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Republik Indonesia. (Albar)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.