Rabu, 29 September 21

Cilaka, Rupiah Dibuka Terus Loyo Jadi Rp12.147 per dolar

Cilaka,  Rupiah Dibuka Terus Loyo Jadi Rp12.147 per dolar

Jakarta – Nilai tukar rupiah dalam transaksasi antarbank di Jakarta, Kamis pagi, melemah 22 poin menjadi Rp12.147 dibandingkan posisi sebelumnya Rp12.125 per dolar AS.

“Kombinasi sentimen negatif dari luar dan dalam negeri menjadi faktor mata uang rupiah kembali tertekan. Pemulihan ekonomi Amerika Serikat, penarikan stimulus quantitative easing dan kenaikan suku bunga AS (Fed rate) masih menjadi sentimen utama di pasar keuangan dalam negeri,” kata Pengamat Pasar Uang Bank Himpunan Saudara Rully Nova di Jakarta, Kamis.

Menurut dia, kondisi itu cenderung membuat mata uang dolar AS dilirik investor sebagai aset lindung untuk menjaga nilai, sehingga tren penguatan dolar AS masih akan terus berlanjut.

Secara kebetulan, lanjut dia, kondisi di dalam negeri belum cukup mendukung untuk menopang mata uang rupiah. Situasi politik di dalam negeri yang dinilai kurang stabil menjadi salah satu penyebab mata uang rupiah mengalami tekanan.

Ia menambahkan, meski terdapat ekspektasi positif pada inflasi serta defisit yang cenderung mengecil, namun belum cukup menopang mata uang rupiah untuk kembali pada area positif.

“Diharapkan, inflasi dalam negeri masih tetap terjaga dan defisit neraca perdagangan dapat terus ditekan sehingga mampu menahan koreksi rupiah lebih dalam,” ujarnya.

Analis Woori Korindo Securities Indonesia Reza Priyambada menambahkan dolar AS masih terapresiasi merespons pelemahan yen Jepang dan euro. Data-data ekonomi Jepang masih menunjukkan perlambatan, sementara negara-negara Eropa juga mengalami perlambatan manufaktur.

“Diharapkan, pelaku pasar masih merespons positif dari dalam negeri terkait dengan belum akan adanya perubahan suku bunga Bank Indonesia (BI rate) sehingga mampu menahan pelemahan rupiah,” katanya.

Related posts