Minggu, 22 Mei 22

Catatan Pulang Kampung (Bagian 5)

Catatan Pulang Kampung (Bagian 5)

Oleh: Imam Shamsi Ali,  Presiden Nusantara Foundation, New York

 

Hari terakhir saya di Makassar adalah hari yang sangat padat. Di pagi hari, atas undangan Ibu rektor, saya memberikan ceramah halal bihalal di UIM atau Universitas Islam Makassar. Sewaktu saya masih di pesantren di tahun 80-an universitas ini berdiri kesepian di tengah persawahan yang biru. Saat itu lebih dikenal dengan nama Universitas Al-Ghazali.

Setelah acara Halal bihalal di UIM saya lanjut dengan pertemuan terbatas dengan beberapa teman lama. Sebuah kebahagiaan tersendiri bisa bernostalgia bersama teman-teman lama, membicarakan banyak hal, termasuk hal-hal membawa tawa di masa lalu.

Dari sana saya melanjutkan, sekali lagi atas undangan Ketua Pembina FKCA Bunda Majdah yang juga Rektor UIM tadi, saya diminta memberikan pengajian perdana FKCA di Rujab (rumah jabatan) Wakil Gubernur Sulsel. Bahagian kembali ke pengajian ini, karena nilai yang diusung oleh kelompok ini adalah nilai langit yang sangat mulia. Terlebih acara ini bertempat di rumah jabatan Wagub. Rumah jabatan yang terhubung selalu dengan sinar samawi.

Setelah pengajian perdana saya melanjutkan kembali bersama Bunda Majdah hadir dalam acara pernikahan salah seorang anggota FKCA Sulsel. Saya mendapat kehormatan memberikan nasihat perkawinan di acara tersebut.

Acara terakhir dan kelima saya hari itu adalah silaturrahim dan diskusi terbatas dengan beberapa guru dan aktivis yang dikoordinir oleh teman saya, sesama alumni IIU Pakistan KH Ramli Bakka. Beliau adalah pengasuh pondok pesantren “Shohqatul Is’ad” Pangkep.

Sebelum membicarakan konten ceramah saya hari itu, khususnya di UIM, saya juga ingin menyampaikan bahwa sehari sebelumnya saya menyampaikan khutbah dan ceramah umum di Al-Markaz al-Islami, salah satu masjid termegah di Asia Tenggara itu. Yang membahagiakan saya hari itu adalah karena saya diminta oleh pengurus masjid menuntun 5 orang muallaf mengikrarkan “syahadah” laa ilaah illallah-wa anna Muhammadan rasulullah”. Sebuah kebahagiaan tiada tara bagi mereka yang memahaminya.

Kebanggaan itu

Kembali ke acara halal bihalal di UIM di pagi hari itu, pada dasarnya saya menyampaikan banyak hal. Beberapa di antaranta adalah sebagai berikut:

Pertama, bahwa sebagai putra daerah Sulsel saya sangat bangga dengan Sulsel. Berbagai alasan saya sampaikan. Tapi yang paling penting di antaranya adalah bahwa putra putri Makassar-Bugis adalah pelayar yang pantang mundur. Pelayaran yang mereka lakukan, tidak saja untuk memburu keuntungan duniawi. Tapi sejarah mencatat bahwa putra Bugis Makassar seperti Syeikh Yusuf Al-Makassari adalah pejuang dakwah hingga ke pelosok dunia. Beliau bahkan meninggal dan dimakamkan di Cape Town, Afrika Selatan.

Dan karenanya satu hal yang perlu dicatat bahwa di daerah ini Islam dan semangat keislaman tidak akan pernah bisa dipisahkan dari pembangunan daerah itu sendiri. Pembangunan material Sulsel tidak akan berhasil tanpa terbangun di atas nilai-nilai Islam yang memang menjadi darah daging bumi Sulsel. Dan dengan sendirinya pemimpin daerah ini harusnya adalah seseorang yang memiliki komitmen keislaman yang tinggi.

Dalam hal ini saya menilai bahwa kerja keras yang tidak mengenal lelah dari Dr. Ir. Hj. Majdah M. Zain Agus Arifin Nu’man, Msi., berkeliling ke berbagai pelosok daerah daerah, ke desa-desa dan kampung-kampung menyebarkan cahaya Al-Quran melalui Forum Kajian Cinta Al-Quran, ke depan harus tetap menjadi pilar pembangunan daerah. Harapan saya memang semoga kerja keras ini dapat berlanjut bahkan lebih intens lagi sehingga Islam dan Al-Quran yang merupakan darah daging daerah ini semakin sehat dan subur.

Kedua, sebagai putra bangsa saya di mana-mana memang selalu menyampaikan bahwa sejauh saya berjalan, semakin saya bangga dengan bangsa dan negara Indonesia. Indonesia memang negara besar yang luar biasa. Saya tidak perlu mengulangi lagi kebanggaan saya karena kekayaan dan kecantikan alamnya. Tapi kali ini saya menyampaikan kebanggaan saya terhadap karakter manusianya yang toleran dan damai.

Ada asumsi umum yang berkembang bahwa orang-orang Islam itu tidak toleran kepada orang yang menganut agama lain. Sehingga sejujurnya memang akhir-akhir ini ada persepsi yang berkembang, atau tepatnya dikembangkan, bahwa Indonesia sedang mengalami ancaman intoleransi itu. Asumsi yang terbangun atau sengaja dbangun itu tidak saja di Indonesia, tapi juga di dunia internasional. Beberapa bulan yang lalu misalnya Wall Street menuliskan di halaman utama betapa Indonesia sedang mengalami degradasi toleransi yang mengkhawatirkan.

Tendensi ini sangat berbahaya karena akan menjadi gambaran umum tentang Indonesia. Dan dengan gambaran umum ini masyarakat luar akan menilai dan menentukan sikap terhadap Indonesia. Ketika Indonesia ditampilkan sebagai negara intoleran, maka dampaknya tidak saja dalam hubungan antar pemeluk agama. Tapi juga akan berdampak kepada bisnis dan investasi, turisme, dan seterusnya.

Di sinilah kemudian saya di mana-mana menyampaikan bahwa Indonesia sesungguhnya tidak terancam intoleransi. Justeru menurut saya yang terjadi adalah dinamika kehidupan bermasyarakat. Bahwa dalam relasi antar anggota masyarakat akan selalu ada riak-riak yang tumbuh. Tapi riak-riak itu bukanlah sebuah kesimpulan dari keadaan umum sebuah bangsa dan negara. Dan karenanya sebuah peristiwa politik, ambillah sebagai misal retorika kampanye politik harusnya tidak menjadi ukuran toleransi atau intoleransi sebuah bangsa dan negara.

Ketiga, kejadian-kejadian mutakhir, khususnya pasca pilkada DKI Jakarta selayaknya tidak menjadi dasar tuduhan intoleransi kepada Indonesia. Bahkan sebaliknya justru peristiwa-peristiwa itu, terlepas dari penafsiran masing-masing tentang motif politiknya, adalah kebanggan nasional bangsa Indonesia.

Kenapa? Karena Indonesia sebagai negara Muslim terbesar di dunia tidak seperti yang diasumsikan oleh dunia luar. Bahwa negara-negara mayoritas Muslim selamanya tidak memiliki kebebasan ekspresi. Kenyataannya Muslim Indonesia ternyata bebas menyatakan pendapat dengan penuh kebebasan. Berarti asumsi bahwa negara-negara mayoritas Muslim itu tidak bebas, tertepis dengan kebebasan masyarakat Indonesia.

Hal adalah bahwa Indonesia sebagai negara dengan penduduk Muslim terbesar di dunia ternyata tidak anarkis. Sebaliknya sungguh sebuah kebanggaan bahwa bangsa Muslim terbesar ini mampu mengekspresikan diri terhadap sesuatu yang tidak disetujuinya melalui kebebasan berekspresi dalam kerangka demokrasi. Artinya, hal yang membanggakan sesunguhnya adalah ternyata demokrasi di Indonesia sebagai negara Muslim besar itu sangat hidup dan dinamis.

Lebih dari itu, protes yang dilakukan dengan jumlah massa yang besarnya luar biasa itu ternyata tidak destruktif. Sebaliknya aman, tertib, dan damai. Itu juga berarti bahwa dalam keadaan protes sekalipun, yang sudah pasti nuansanya ada kemarahan, Muslim Indonesia tetap tertib, aman dan damai. Berjuta-juta manusia keluar ke jalan-jalan tapi rumput pun tetap terjaga. Tak satu rumah ibadah orang lain yang diganggu. Tidak ada juga kepemilikan orang lain yang dirusak. Bayangkan saja jika aksi-aksi itu terjadi di negara lain, Pakistan misalnya.

Dari semua itu, tidakkah Indonesia sebagai negara dengan penduduk Muslim terbesar dunia justeru seharusnya dibanggakan? Bukan justeru dikampanyekan secara terbalik bahwa negara dan bangsa Indonesia sedang terancam intoleran dan kekerasan. Bahkan dibangun kekhawatiran besar jika Indonesia saat ini hampir terjatuh ke dalam konflik yang menghancurkan, bagaikan konflik Suriah.

Sayang memang, dunia kita lebih banyak diwarnai dan dibentuk oleh persepsi yang terbangun. Kenyataan atau realita terkadang hanyut dalam timbunan persepsi yang dibangun, khususnya oleh media. Demikian pulalah Indonesia saat ini.

Keesokan dini hari saya melanjutkan perjalanan ke kota Surabaya. Sebuah kota yang pernah saya kunjungi di penghujung tahun 1995 silam. (Bersambung)

Baca Juga:

Catatan Pulang Kampung (Bagian 1)

Catatan Pulang Kampung (Bagian 2)

Catatan Pulang Kampung (Bagian 3)

Catatan Pulang Kampung (Bagian 4)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.