Senin, 29 November 21

Butuh Riset Dua Tahun Garap Film ‘Guru Bangsa Tjokroaminoto’

Butuh Riset Dua Tahun  Garap Film  ‘Guru Bangsa Tjokroaminoto’

Pekanbaru, Obsessionnews – Eksekutif Produser film Guru Bangsa Tjokroaminoto, Erik Hidayat, mengaku membutuhkan riset hingga dua tahun sebelum dirinya benar-benar yakin mulai memproduksi film bergenre sejarah tersebut.

“Butuh waktu sekitar dua tahun untuk riset karena memang tidak banyak sejarawan atau literatur Indonesia yang menjelaskan HOS Tjokroaminoto,” kata Erik saat menggelar bedah film di Universitas Riau bersama dengan pemeran utama Putri Ayudhya di Pekanbaru, Kamis (16/4/2015).

Erik bahkan harus terbang ke Belanda karena di negara kincir angin tersebut banyak sumber yang menjelaskan kehidupan Hadji Omar Said Tjokroaminoto atau yang dikenal sebagai HOS Tjokroaminoto tersebut.

“Kita justru menemukan banyak sumber di Belanda sana dibandingkan di Indonesia,” kata Erik yang juga adalah cicit guru bapak bangsa tersebut.

Ia mengatakan mencari literatur HOS Tjokroaminoto merupakan tantangan tersendiri, namun ia mengaku puas saat film tersebut selesai dan berhasil menyedot puluhan ribu penonton Indonesia.

Ia berharap dengan adanya film ini, maka akan meningkatkan rasa nasionalisme serta menumbuhkan kecintaan rakyat Indonesia dengan sejarah yang cukup membanggakan.

Kemudian dalam penggarapan film yang membutuhkan waktu lebih dari satu bulan tersebut, ia menjelaskan telah berupaya sebaik mungkin menggambarkan kondisi pada zaman Surabaya pada zaman penjajahan Belanda itu, seperti membangun trem sendiri dan membuat mobil klasik secara eksklusif.

Sementara saat disinggung soal biaya yang dibutuhkan, ia tidak menampik bahwa cukup besar dana yang telah dikeluarkan untuk menyelesaikan film tersebut, namun Erik enggan menyebutnya secara rinci.

Dalam bedah film yang digelar di Aula Rumah Sakit Universitas Riau tersebut cukup menarik antuasiasme mahasiswa. Acara bedah film sendiri diakhiri dengan nonton bareng di salah satu bioskop terkemuka di Kota Pekanbaru.(ant)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.