Senin, 19 Agustus 19

Benarkah Prostitusi Profesi Tertua dalam Kebudayaan Manusia?

Benarkah Prostitusi Profesi Tertua dalam Kebudayaan Manusia?
* Ilustrasi bisnis prostitusi zaman dulu. (Foto istimewa)

Jakarta, Obsessionnews.com – Terungkap kasus prostitusi online yang melibatkan seorang artis/aktris Vanessa Angel di Surabaya semakin memperkokoh keyakinan bahwa bisnis dunia prostitusi tidak bisa dibubarkan dalam sejarah kehidupan manusia. Prostitusi bisa jadi akan tetap terus ada.

Kesan itu yang kemudian muncul adanya gagasan yang menyatakan “prostitusi adalah profesi tertua dalam kebudayaan manusia”. Poin ini seringkali muncul dalam berbagai pembahasan. Namun apakah anggapan ini memang demikian benar? Apakah prostitusi juga sudah ada dalam peradaban purba kita?

Jika mengacu pada artikel yang ditulis oleh Forrest Nickman dalam Slate.com pada 6 Maret 2012, lalu disebutkan keterangan antropolog University of Chicago, Don Kullic, bahwa prostitusi memang sudah ada sejak awal peradaban manusia, tetapi belum bisa dipastikan apakah hal ini memang menjadi profesi tertua.

Salah satu bukti bahwa prostitusi sudah ada sejak ribuan tahun yang lalu adalah naskah-naskah yang menyebutkan bahwa tentara Israel memiliki banyak istri dan selir, Raja Solomon dikenal memiliki 700 istri dan 3.000 selir, dan pada masa Romawi Kuno, orang sudah bisa membeli seks dengan koin.

Walaupun memang seakan tergambar bahwa prostitusi sudah ada sejak lama, tetapi prostitusi dengan konsep menjajakkan diri di sepanjang jalan atau mereka yang berkumpul di gang-gang rumah disebut masih lebuh muda. Misal, Gang Dolly baru dikenal sejak masa Ratu Victoria di Inggris. Bahkan saat itu prostitusi disebut sebagai penyebab mewabahnya penyakit menular seksual.

Prostitusi profesi tertua?

Frase “prostitusi profesi tertua” sendiri sebenarnya muncul pada akhir tahun 1800-an. Namun sayangnya frase yang kerap diucapkan saat ini muncul dari kesalahan mengutip, bukan didasarkan atas riset ilmiah atau bukti sejarah.

Pada tahun 1888, Rudyard Kipling menulis sebuah artikel mengenai prostitusi. Artikel tersebut dimulai dengan kalimat, “Lalun adalah anggota dari profesi paling tua di dunia.”

Kemudian pada tahun 1900-an, seiring meningkatnya perdebatan untuk membasmi prostitusi, kalangan medis mulai menggunakan frase dengan inti makna bahwa protistusi merupakan profesi tertua.

Kalangan yang kurang setuju dengan wacana penghapusan prostitusi, kemudian mengatakan bahwa hal ini adalah hal yang percuma karena prostitusi adalah profesi tertua. “Percuma mengubah kebiasaan manusia,” demikian lah yang sebenarnya dimaksudkan.

Pada awal abad tersebut pula, muncul beragam buku dengan judul yang menegaskan bahwa prostitusi adalah profesi tertua. Misal, buku karya William Josephus Robinson berjudull The Oldest Profession in the World: Prostitution, yang terbit tahun 1929 dan The Story of the World’s Oldest Profession karya Joseph McCabe yang terbit tahun 1932.

Bila membicarakan fakta dalam prostitusi, sebuah fakta ilmiah mengungkap bahwa prostitusi pun terjadi dalam dunia hewan. Simpanse betina di Ivory Coast—berdasarkan penelitian terbukti bisa menukar seks untuk mendapatkan daging.

Tidak hanya itu, penelitian Fiona Hunter dari Cambridge University menunjukkan bahwa penguin betina di Antartika juga kerap melayani kebutuhan seks pejantan lain yang bukan pasangannya untuk mendapatkan batu dan kerikil untuk membuat “rumah”. (Albar)

 

Baca juga:

Pejabat dan Pengusaha Pelanggan Prostitusi Artis

Disebut Terlibat Prostitusi Online, 5 Artis Ini Dibidik Polisi

Vanessa 80 Jt Jadi ‘Trending Topic’ di Google

Sepak Terjang Vanessa di Dunia Artis Sampai Akhirnya Terciduk

Ini Syarat Tersangka Bagi Vanessa Angel, Avriellia Shaqqila, dan R

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.