Minggu, 26 Januari 20

Bejat! Mumus Tega Cabuli Putri Kandungnya Sampai Melahirkan

Bejat! Mumus Tega Cabuli Putri Kandungnya Sampai Melahirkan
* Mumus diamankan di Polres Tasikmalaya. (Foto: Tribun)

Tasikmalaya, Obsessionnews.com – Seorang ayah bernama Mumus Mulyana (44), warga Cicariang Kecamatan Kawalu, Kota Tasikmalaya, Jawa Barat,  tega mencabuli putri kandungnya selama setahun, hingga korban mengandung dan melahirkan.

Kelakuan bejat itu dilakukan saat perempuan itu berumur 15 tahun sampai 16 tahun sekarang ini. Dalam melancarkan semua aksinya Mumus mengaku melakukannya saat korban sedang tertidur pulas di rumahnya.

“Saya sudah nggak kehitung melakukan itu ke anak saya. Sekarang saya menyesal. Saya pun akan mengurus anak saya dari anak saya, Pak,” jelas Mumus saat dimintai keterangan wartawan di Mako Polres Tasikmalaya Kota, Rabu (15/1/2020).

Mumus selama ini membuka jasa servis jam di rumahnya dan tinggal bersama istri serta kelima anaknya, termasuk korban yang dicabuli hingga hamil.

Kasus ini terbongkar setelah perut korban semakin membesar. Kemudian ibu kandungnya curiga dan mendesak anaknya untuk jujur. Korban pun akhirnya menceritakan semua kelakukan bejat ayah terhadap anaknya.

Tak menunggu lama, pelaku kemudiam dilaporkan oleh warga dan keluarga istri sahnya ke Polres Tasikmalaya Kota setelah mereka mengetahui kejadian itu.

Mumus mengaku pasrah dan mengakui seluruh perbuatannya kepada para penyidik.

“Saya udah nggak ingat berapa kali lakukan itu ke anak saya sendiri. Tapi seingat saya, saya selalu mengeluarkannya di luar,” katanya.

Sementara itu, Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Tasikmalaya Kota AKP Dadang Sudiantoro menjelaskan, mulanya polisi mendapatkan laporan dari ibu korban sekaligus istri pelaku bahwa suaminya telah menyetubuhi anak kandungnya sendiri sampai melahirkan.

Pelaku pun langsung diamankan oleh petugas tanpa perlawanan. “Kita mendapatkan laporan dari ibu korban yang melaporkan anak kandungnya oleh ayahnya sendiri,” kata Dadang kepada wartawan di kantornya.

Sampai saat ini tersangka mendekam di sel tahanan Polres Tasikmalaya Kota dan sedang dalam penyidikan lebih lanjut. Tersangka dijerat Undang-undang Perlindungan Perempuan dan Anak untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya.

“Hukumannya bisa 15 tahun lebih atas perbuatannya itu,” katanya. (Albar)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.