Senin, 8 Agustus 22

Batasi Kepemilikan, Presiden Biden Sahkan UU Pengendalian Senjata di AS

Batasi Kepemilikan, Presiden Biden Sahkan UU Pengendalian Senjata di AS
* Presiden AS Joe Biden. (Getty/CNBC)

Akibat penembakan massal di tempat umum terjadi terus menerus di Amerika Serikat (AS), kini negara Paman Sam mukai berbenah. Presiden AS Joe Biden akhirnya pada Sabtu (25/6/2022), menandatangani Undang-undang (UU) pengendalian senjata api paling signifikan dalam tiga dekade.

“Meskipun RUU ini tidak mencakup semua yang saya inginkan, itu termasuk tindakan yang telah lama saya serukan yang akan menyelamatkan nyawa,” katanya di Gedung Putih sebelum berangkat ke dua pertemuan puncak diplomatik besar di Eropa, dikutip AFP.

Undang-undang senjata mencakup pemeriksaan latar belakang yang ditingkatkan untuk pembeli yang lebih muda dan uang tunai federal untuk negara bagian yang memperkenalkan undang-undang “bendera merah” yang memungkinkan pengadilan untuk sementara menghapus senjata dari mereka yang dianggap sebagai ancaman.

Miliaran dolar telah dialokasikan untuk menindak pihak yang membeli senjata api untuk orang yang tidak diizinkan memilikinya, dan untuk mengekang perdagangan senjata.

Namun, tindakan lebih keras yang diinginkan oleh Biden dan Demokrat lainnya tidak berhasil, termasuk larangan senapan gaya militer yang sering digunakan oleh orang-orang bersenjata yang biasanya melakukan penembakan massal. Juga tidak ada dorongan untuk pemeriksaan latar belakang wajib pada semua pembelian senjata.

Mengacu pada kemacetan politik di Kongres yang hampir terbagi rata, Biden mengatakan undang-undang baru itu, yang jarang mendapat dukungan kuat dari Partai Republik dan Demokrat, adalah “monumental.”

“Ketika tampaknya tidak mungkin untuk menyelesaikan apa pun di Washington, kami melakukan sesuatu yang konsekuen,” katanya. “Saya tahu masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan dan saya tidak akan pernah menyerah.”

Saat dia menandatangani tanda tangannya pada dokumen itu, Biden menambahkan “Dengan kehendak Tuhan, ini akan menyelamatkan banyak nyawa.” (CNBCIndonesia/Red)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.