Minggu, 24 Oktober 21

Bandung Segera Terapkan Open Contracting Analithycal System

Bandung Segera Terapkan Open Contracting Analithycal System

Bandung,  Obsessionnews – Bandung berencana terapkan Open Contracting Analithycal System. Hal itu disampaikan Wali Kota Bandung Ridwan Kamil didampingi Wakil Wali Kota Bandung Oded M Danial saat menerima Jr Professional Officer Open Contracting Governance, Abdoulaye Fabregras, dan deputi Bidang Pengembangan Strategi dan kebijakan Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP), Dharma Nursani di Balai Kota Bandung, Selasa (23/2/2016).

Pertemuan tersebut merupakan tindak lanjut dari pertemuan sebelumnya pada November 2015 lalu yang pada saat itu untuk mengetahui keterbukaan soal sistem pengadaan dan lelang, juga ditunjuknya Kota Bandung sebagai pilot project open contracting yang digagas dan diprakarsai oleh The World Bank.

Emil - Open Contracting Analithycal System2

Open contracting sendiri merupakan sistem keterbukaan informasi dalam hal transparansi serta akuntabilitas berkaitan kontrak yang berhubungan dengan pengadaan atau jasa pemerintahan. Sistem tersebut berguna untuk mencegah terjadinya penyimpangan atau korupsi.

Ridwan Kamil menyatakan, pemerintah Kota Bandung terus berkomitmen dalam menghadirkan inovasi-inovasi dalam berbagai hal, termasuk dalam hal keterbukaan informasi dan tranparansi pengadaan dan lelang, Ridwan pun ingin menjadikan Kota Bandung menjadi kota percontohan.

“Saya kira kami betul-betul ingin Bandung jadi percontohan dalam hal apapun, sambil yang fisik-fisik diperlihatkan padahal kita juga serius mereformasi birokrasi dengan ukuran ilmiah, mudah-mudahan ini menjadi bagian reformasi birokrasi,” kata Ridwan.

Wali Kota Bandung menegaskan, The World Bank menawarkan sistem open contracting yang dilengkapi analitycal system. “Analitiycal selama ini belum ada, sehingga dengan sistem analitycal dari World Bank ini tiap tahun dapat ditemukan analisisnya,” terangnya.

Emil - Open Contracting Analithycal System3

Ridwan mengaku, Bandung juga telah memiliki e budgeting, sama halnya Jakarta. Bandung juga berupaya untuk memiliki sistem analisis seperti world bank.

“E budgeting juga bandung sudah punya, tapi Jakarta itu punya analitiyc kayak world bank itu, kita ga punya kita disini lebih kepada mendisplay sebuah keputusan, kalo e budgeting di Jakarta itu kita bisa bedah,” katanya.

Ia menjelaskan, E budgeting tahun ini akan migrasi menggunakan analithycal system. “Saya kira berpikir analisis penting untuk semua proses, istilahnya general chek up, kita performance iya, tapi sebenarnya bisa lebih tahu potensi mana yang masih tersimpan,” terangnya.

Ridwan mengatakan, dirinya mendukung analitycal system yang digagas World Bank tersebut. “Kalau itu sudah menjadi standar nasional dan sudah menjadi kesepakatan bersama, Bandung pun bersemangat untuk itu,” pungkasnya. (Dudy Supriyadi)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.