Selasa, 24 November 20

Awas! Ponsel Android Anda Rentan Dibobol!!

Awas! Ponsel Android Anda Rentan Dibobol!!
* Ponsel android

Ternyata, lebih dari satu miliar ponsel Android rentan dibobol, apakah milik Anda salah satunya, bagaimana mengeceknya?

Lebih dari satu miliar telepon genggam Android rentan diretas karena unit-unit tersebut tidak lagi mendapatkan pembaruan keamanan, kata Which?, majalah di Inggris yang banyak mengupas isu perlindungan konsumen.

Unit telepon seluler yang tidak mendapatkan pembaruan perangkat lunak lebih berisiko menjadi korban pencurian data dan serangan program jahat. Majalah ini mengatakan para pemilik ponsel Android buatan sebelum tahun 2012 harus lebih waspada.

Sejauh ini BBC belum menerima komentar Google, raksasa teknologi yang mengembangkan sistem operasi Android.

Data Google menunjukkan 42,1% dari ponsel-ponsel Android di seluruh dunia memakai sistem operasi versi 6.0 atau lebih rendah.

Berdasarkan buletin keamanan Android, tidak ada pembaruan keamanan bagi semua ponsel yang menggunakan sistem operasi versi 7.0 ke bawah.

Dengan data ini, Which? menyimpulkan dua dari lima ponsel Android di seluruh dunia tak lagi menerima pembaruan keamanan.

Pemilik ponsel Android lama diminta hati-hati ketika menginstal aplikasi yang didapat di luar toko Google Play. (BBC)

 

Model apa saja yang rentan pembobolan?
Majalah ini kemudian menguji lima ponsel, yaitu Motorola X, Samsung Galaxy A5, Sony Xperia Z2, LG/Google Nexus 5, dan Samsung Galaxy S6.

Which? meminta laboratorium antivirus AV Comparatives untuk menginfeksi unit-unit ponsel ini dengan program jahat dan semua unit tersebut terinfeksi.

Majalah ini mengatakan bahwa temuan tersebut sudah dikirim ke Google, namun Google “gagal memberi jaminan”.

Dikatakan oleh Google bahwa mereka “tidak akan ada jaminan dukungan layanan bagi ponsel-ponsel lama”.

Which? mengatakan mereka ingin Google dan pihak-pihak terkait menyediakan lebih banyak informasi tentang seberapa lama ada jaminan unit ponsel yang dimiliki konsumen mendapatkan pembaruan keamanan.

Ditambahkan, produsen ponsel harus transparan dan memberi opsi begitu ponsel tidak lagi menerima pembaruan keamanan. “Ini sesuatu yang sangat mengkhawatirkan karena ponsel Android ini mahal namun usia pemakaiannya pendek. Situasi ini membuat jutaan pengguna rentan menjadi korban pembobolan,” ujar Kate Bevan, editor di majalah Which?.

Ia menambahkan Google dan produsen ponsel harus memberi kejelasan tentang pembaruan keamanan. Misalnya, sebelum membeli ponsel, konsumen harus diberi tahu sampai kapan pembaruan keamanan terus akan disedikan dan kapan pembaruan ini dihentikan.

Pemerintah, kata Bevan, juga punya kewajiban mengeluarkan regulasi untuk memastikan ada transparansi soal pembaruan keamanan yang diterima konsumen.

Bagaimana mengecek versi sistem operasi?
Jika ponsel Anda berusia lebih dari dua tahun, silakan melakukan pengecekan apakah pembaruan keamanan masih bisa dilakukan.

Seandainya versi sistem operasi Android ponsel Anda di bawah 7.0, pengecekan bisa dilakukan dengan membuka pengaturan>sistem>pembaruan sistem.

Jika ternyata pembaruan tak bisa dilakukan, terbuka kemungkinan unit ponsel Anda gampang dibobol. Kemungkinan ini lebih besar, jika sistem operasi memakai versi 4.0 atau lebih rendah.

Kalau memang pembaruan tak dapat dilakukan, terbuka lebar ponsel Anda diretas, apalagi jika Anda memasang aplikasi yang diunduh di luar toko resmi Google Play.

Juga, waspada ketika menerima SMS yang isinya mencurigakan, misalnya yang meminta Anda mengunjungi tautan tertentu dan meminta Anda untuk menginstal sesuatu.

Alternatif lain adalah memasang antivirus, meski pilihan perangkat lunak yang tersedia biasanya sangat terbatas untuk ponsel-ponsel lama. (*/BBC)

Sumber: BBC Magazine

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.