Jumat, 29 Mei 20

Alasan Mengapa Islam Diterima Secara Luas oleh Barat

Alasan Mengapa Islam Diterima Secara Luas oleh Barat
* Imam Shamsi Ali

Oleh: Imam Shamsi Ali, President Nusantara Foundation USA, Director/Imam, Jamaica Muslim Center

Kemarin adalah hari Jumat pertama di bulan Maret. Dan setiap Jumat pertama, saya dijadwalkan untuk menyampaikan khutbah Jumat di Pusat Muslim Jamaika di New York Amerika Serikat. Sisa hari Jumat di bulan saya dijadwalkan untuk menyampaikan khutbah di berbagai masjid di sekitar kota, salah satunya di (Mesjid) PBB (Perserikatan Bangsa Bangsa).

Dalam khutbah saya kemarin, saya singgung tentang keadaan kini yang sangat sulit. Dari musim politik di AS, hingga perlakuan tidak manusiawi terhadap sesama Muslim di India, hingga virus Covid-19 Corona, dan banyak lagi yang lainnya. Semua masalah ini, saya singgung secara singkat dalam khutbah.

Namun selain masalah di atas, khutbah kemarin menjadi penting karena seperti di masa lalu, Jamaica Muslim Centre menerima sekelompok siswa khusus dari Sekolah Menengah Fordham Prep. Mereka sudah merencanakan kunjungan cukup lama.

Jadi saya sengaja memilih untuk berbicara tentang Islam secara umum, seolah-olah saya memperkenalkan agama kepada khalayak non-Muslim. Topik khutbah saya adalah “Alasan Mengapa Islam Diterima Secara Luas oleh Barat”.

Dalam khutbah ini saya ingin mengingatkan adanya paradoks, ketika menyinggung perkembangan Islam di Barat.

Kita dapat melihat bagaimana Islamofobia dan sentimen anti-Islam telah tumbuh dari waktu ke waktu. Bagi kami Muslim di Amerika, tren seperti itu bukanlah fenomena baru. Sejak peristiwa tragis 9/11 pada tahun 2001, perilaku seperti itu terhadap Islam dan umat Islam telah meroket dan bisa tampak tak terbendung.

ditambah sejak Donald Trump berkuasa, mereka yang memiliki sentimen itu menjadi lebih terbuka dan agresif. Beberapa insiden terburuk telah terjadi hanya dalam beberapa bulan terakhir.

Di sisi lain kita melihat, Islam secara paradoks tumbuh sangat pesat dan bahkan tak terbendung. Di Amerika, bukan hanya banyak orang Amerika yang beralih ke Islam, tetapi lebih penting lagi, Islam telah menjadi bagian integral dari masyarakat dan mendapat pengakuan dari masyarakat Amerika pada umumnya.

Pemilihan dua wanita muda Muslim untuk mengadakan kongres dua tahun lalu jelas merupakan bukti nyata bahwa Islam dan Muslim telah menjadi bagian integral dari masyarakat Amerika yang beragam dan penuh semangat toleransi. Jika menoleh ke masa lalu, kini Islam bukan tamu lagi di negara kami sendiri.

Dua minggu yang lalu saya berada di Eropa, mengunjungi 12 kota di 6 negara. Terlepas dari tantangan, misalnya menikam Muazzin di London dan pembunuhan 9 Muslim di kota kecil bernama Hanua di Jerman, Islam tumbuh dengan cepat tanpa tertandingi.

Pertanyaan tetap ada dalam pikiran beberapa orang: Mengapa Islam tumbuh begitu kuat dan cepat, terlepas dari semua tantangan ini?

Untuk menjawab pertanyaan ini, saya yakin ada banyak alasan untuk disebutkan. Tetapi dalam khutbah saya kemarin saya hanya menyebutkan lima poin.

Pertama, karena Islam secara inheren “sejalan dengan kodrat manusiawi kita”. Tidak ada dalam agama ini yang bertentangan dengan “sifat manusia yang sehat” (tabi’ah insaniyah).

Sebagai contoh, sifat manusiawi kita cenderung untuk memperoleh dan berhasil dalam kehidupan duniawi kita. Kita menginginkan rumah yang indah, mobil mewah, tabungan bagus, dan banyak lagi. Islam datang untuk tidak menyangkal kecenderungan itu. Alih-alih itu datang untuk memberikan panduan yang jelas tentang bagaimana mengejar mereka.

Sifat kita cenderung memiliki pasangan (istri-suami) dalam kehidupan. Islam datang untuk mengakomodasi hal itu dengan melembagakan pernikahan.

Singkatnya, setiap aspek kecenderungan alami dalam kehidupan ditampung dengan panduan dan peraturan yang jelas. Ini untuk membuat hidup manusia layak dan terhormat.

Kedua, Islam menghubungkan hati dan pikiran kita. Dalam agama ini semakin religius kita, Insya Allah, semakin intelektual dan pintar kita.

Iman adalah masalah yang berhubungan dengan hati. Tetapi Islam tidak ingin kita memiliki keyakinan buta. Karena itu Islam mewajibkan umat Islam untuk mencari ilmu, bahkan pada masalah agama.

Allah berfirman: “Dan ketahuilah bahwa tidak ada Tuhan selain Dia dan mencari pertobatan atas dosa-dosamu

Ayat pertama yang turun ke Nabi Muhammad adalah perintah untuk membaca. Dan membaca adalah awal dari penyelidikan pengetahuan.

Ketiga, Islam memiliki ajaran yang jelas dan praktis. Dari konsep Tauhid (Keesaan Tuhan), hingga ritual ibadah, hingga hal-hal yang berkaitan dengan urusan manusia (mu’amalat), semuanya jelas dan praktis.

Ambil contoh “makan”. Islam memberikan pengajaran yang jelas tentang apa dan bagaimana makan. Nabi berkata: makanlah ketika kamu lapar dan berhentilah sebelum terlalu kenyang ”. Dia juga menyuruh kita untuk seimbang dalam hal makanan, air, dan udara di perut kita.

Al-Qur’an Suci mengatakan: “makan setiap hal di bumi yang halal dan thoyyib”.

Ingatlah bahwa banyak Muslim hanya fokus pada masalah halal. Mereka lupa bahwa halal disertai dengan peraturan lain, dan itu adalah “thoyyib” yang berarti “baik dan sehat”. Mungkin dengan kata lain, makanan yang kita makan harus bergizi dan tidak berbahaya bagi tubuh kita.

Dan karena itu Islam memberikan panduan yang sangat jelas dan praktis untuk menjalani kehidupan kita dengan baik.

Keempat, ada rasa kemanusiaan yang mendalam. Islam adalah tentang belas kasihan, cinta dan kasih sayang. Islam sangat mempertimbangkan rasa kemanusiaan kita dalam hal apa pun.

Semua yang telah dikatakan di luar sana tentang Islam, bahwa Islam tidak toleran adalah salah. Padahal, jiwa agama ini adalah “rahmat”. “Dan aku tidak mengutus kamu (hai Muhammad) tetapi sebagai rahmat bagi seluruh umat manusia” (Quran). Ini adalah deklarasi yang jelas tentang sifat agama ini.

Setelah ia dipaksa meninggalkan kota tercinta, Mekah, beberapa tahun kemudian ia dimampukan oleh Allah untuk kembali dengan pasukan yang kuat. Dia tidak membalas dendam. Bahkan, dia menyatakan pada saat kedatangannya di Mekah: “Hari ini, kalian semua gratis!”.

Banyak orang lupa bahwa setelah mereka diusir dari kota Yerusalem oleh orang-orang Kristen Roma, Umar bin Khatthab, Khalifah Muslim kedua, yang memerintahkan agar orang-orang Yahudi memiliki hak dan dapat kembali untuk menetap dan beribadah di Kota Kuno itu.

Juga ketika teman-teman Yahudi kita di Eropa dibantai oleh Nazi, ada satu negara Muslim mayoritas di Eropa bernama Albania yang datang untuk menyelamatkan mereka. Mereka menyembunyikan mereka, mengubah nama mereka, dan melindungi mereka dari pasukan jahat Hitler.

Semua ini dimungkinkan karena Islam mengajarkan umat Islam untuk mencintai dan berbelas kasih kepada yang lemah dan terpinggirkan di masyarakat.

Kelima, Islam sejalan dengan nilai-nilai kemanusiaan universal. Dari kebebasan dasar untuk toleransi, keadilan, kesetaraan untuk martabat manusia, hak asasi manusia dasar untuk mengejar kebahagiaan, semua ini pada dasarnya adalah Islam.

Ambil contoh hak asasi manusia. Islam menjamin hak setiap individu, dari hak untuk hidup, hak ekonomi dan politik, hingga hak fundamental untuk percaya dan menjalankan keyakinannya.

“Tidak ada paksaan dalam agama” dan “agamamu adalah milikmu dan agamaku adalah milikku” hanyalah dua dari banyak ayat dalam Alquran yang menegaskan dan menegaskan bahwa Islam memberikan hak penuh semua orang untuk percaya pada setiap iman yang mereka pilih.

Ketika kita begitu disebut “nilai-nilai universal modern”, Islam, pada kenyataannya, tidak asing dengan nilai-nilai itu.

Ini adalah salah satu karakteristik dasar Islam, dan telah menarik banyak orang di Barat untuk memeluknya. Islam itu sendiri sangat indah dan menarik. Kendati sebagian umat Islam mungkin telah menjadi “hijab” (penghalang) bagi keindahan agama.

New York, 7 March 2020

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.