Sabtu, 3 Juni 23

Aksi Massa Protes Presiden Prancis, Bakar Balai Kota

Aksi Massa Protes Presiden Prancis, Bakar Balai Kota
* Balai kota Bordeaux dibakar. (Sky News)

Balai kota Bordeaux telah dibakar ketika massa aksi demo protes Presiden Prancis berlanjut atas rencana untuk menaikkan usia pensiun.

Dilansir BBC, Jumat (24/3/2923), lebih dari satu juta orang turun ke jalan di seluruh Prancis pada hari Kamis, dengan 119.000 orang di Paris, menurut angka dari kementerian dalam negeri.

Polisi menembakkan gas air mata ke pengunjuk rasa di ibu kota dan 80 orang ditangkap di seluruh negeri.

Demonstrasi dipicu oleh undang-undang yang menaikkan usia pensiun dua tahun menjadi 64 tahun.

Api melahap pintu depan balai kota di barat daya kota Bordeaux pada Kamis malam setelah seharian protes dan bentrokan.

Tidak jelas siapa yang bertanggung jawab atas kobaran api, yang dengan cepat dipadamkan oleh petugas pemadam kebakaran.

Di Paris, demonstrasi yang umumnya damai kadang-kadang melihat bentrokan polisi dengan perusuh bertopeng yang menghancurkan jendela toko, menghancurkan perabotan jalan dan menyerang restoran McDonald’s, menurut kantor berita Reuters.

Seorang petugas polisi yang kehilangan kesadaran diseret ke tempat aman oleh sesama petugas.

Polisi menggunakan gas air mata dan dilempari benda-benda dan kembang api, lapor kantor berita AP, dengan 33 orang ditangkap di ibu kota.

“Saya menentang reformasi ini dan saya benar-benar menentang fakta bahwa demokrasi tidak lagi berarti apa-apa,” kata seorang demonstran kepada Reuters. “Kami tidak diwakili, jadi kami muak.”

“Dengan memprotes kami akan dapat membuat diri kami didengar karena semua cara lain … tidak memungkinkan kami untuk menarik reformasi ini,” kata yang lain kepada kantor berita AFP.

Protes juga mengganggu perjalanan kereta api, kilang minyak dan melihat guru dan pekerja di Bandara Charles de Gaulle Paris keluar dari pekerjaan.

Di kota utara Rouen, seorang wanita muda terlihat tergeletak di tanah setelah mengalami luka serius di tangannya. Saksi mata mengatakan dia kehilangan ibu jarinya setelah terkena apa yang disebut granat “flash-ball” yang ditembakkan oleh polisi untuk membubarkan demonstran.

Ada bentrokan lain di kota barat Nantes, Rennes dan Lorient.

“Jalanan memiliki legitimasi di Prancis,” kata seorang pengunjuk rasa di Nantes. “Jika Macron tidak dapat mengingat kenyataan bersejarah ini, saya tidak tahu apa yang dia lakukan di sini”.

Sejak Januari, telah terjadi sembilan hari protes dan serikat pekerja Prancis menyerukan yang kesepuluh pada Selasa depan. Ini akan melibatkan pemogokan lebih lanjut dan bertepatan dengan hari terakhir kunjungan kenegaraan Raja Charles III ke negara itu.

Pemungut sampah Paris, yang memulai pemogokan menentang reformasi pensiun pada 6 Maret, telah memperbaruinya hingga Senin depan.

Kerusuhan mengikuti keputusan pemerintah untuk memaksa undang-undang untuk menaikkan usia pensiun melalui majelis rendah parlemen – di mana ia tidak memiliki mayoritas mutlak – tanpa pemungutan suara.

Presiden Prancis Emmanuel Macron membela langkah tersebut, dengan mengatakan reformasi adalah suatu keharusan.

Perdana Menteri Prancis √Člisabeth Borne mengatakan, perubahan itu penting untuk mencegah defisit besar dalam sistem di masa depan. (Red)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.