Kamis, 23 Januari 20

10 Kemuliaan Perempuan dalam Pandangan Islam

10 Kemuliaan Perempuan dalam Pandangan Islam
* Ilustrasi Wanita Muslim. (Foto: Islamis)

Jakarta, Obsessionnews.com – Sebagai agama yang rahmatan lil ‘alamin Islam sangat menjunjung tinggi kehormatan perempuan. Bahkan kedudukan perempuan sama dengan laki-laki, Islam memperlakukan perempuan sebagai makhluk yang mulia.

Hal ini berbeda dengan anggapan orang Jahiliyah terhadap perempuan. Pada zaman Jahiliyah wanita dipandang rendah, budak nafsu, bahkan tidak berarti sama sekali. Dahulu kelakuan para kafir Quraisy terhadap wanita sangatlah keji. Wanita tidak diizinkan untuk hidup. Oleh karena itu setiap orangtua  yang melahirkan anak perempuan akan membunuh anaknya hidup-hidup.

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman:

“Dan apabila seseorang diberi kabar tentang kelahiran anak perempuan, hitamlah (merah padam mukanya) dia sangat marah. Dia menyembunyikan mukanya dari orang banyak, disebabkan buruknya berita yang disampaikan kepadanya, apakah ia akan memeliharanya dengan menanggung kehinaan, ataukah ia akan manguburnya hidup-hidup? Ketahuilah alangkah buruknya apa yang mereka tetapkan itu.” (QS. An-Nahl ayat 58-59).

Dalam surat lain juga menceritakan hal yang sama tentang bagaimana orang kafir sebelum datangnya Islam memperlakukan wanita. Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman:

“Apabila bayi-bayi perempuan yang dikubur hidup-hidup ditanya, karena dosa apakah dia dibunuh.” (QS. At Takwir ayat 8-9)

Islam menjadikan wanita makhluk yang istimewa dan diangkatkan derajatnya dari kaum laki-laki. Bahkan dalam Al-Quran sendiri ada surat An-Nisa yang artinya wanita. Berikut ada beberapa keistimewaan wanita dalam pandangan Islam:

Pertama, Islam memuliakan wanita dengan meringankannya dari kewajiban mencari nafkah, baik untuk anaknya, suaminya, keluarganya bahkan untuk dirinya sendiri, wanita justru berhak mendapatkan nafkah dari suaminya.

Kedua, Islam memuliakan wanita dengan meringankannya dari kewajiban menunaikan shalat Jumat dan shalat berjamaah di masjid, karena kewajiban utamanya adalah melayani suaminya dan keluarganya.

Ketiga, Islam memuliakan wanita bahwa dirinya mendapatkan hak waris atas suaminya setelah akad nikah terlaksana.

Keempat, Islam memuliakan wanita karena ia adalah seorang ibu. Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wassalam bersabda “Ibumu.. ibumu.. ibumu.. lalu ayahumu..,”  hal itu menunjukkan sebagai kemuliaan dan tinggi derajatnya.

Kelima, Islam memuliakan wanita dengan diringankanya ia dari kewajiban untuk pergi jihad berperang.

Keenam, Islam memuliakan wanita, diringankannya perintah menunaikan kewajiban haji apalabila tidak ada mahram yang mendampinginya.

Ketujuh, Islam memuliakan wanita, maka ia tidak bisa diceraikan dalam keadaan haid sehingga tidak terlalu lama masa iddahnya.

Kedelapan, Islam memuliakan wanita, meskipun ia tidak wajib mencari nafkah tapi ia berhak atas harta waris suaminya, saudara-saudaranya, anak-anaknya dan orangtuanya.

Kesembilan, Islam memuliakan wanita, maka ia tidak bisa dinikahi tanpa ada wali dan saksinya, untuk menjaga harga dirinya dan kehormatannya dari fitnah.

Kesepuluh, Islam memuliakan wanita, maka posisi shalatnya berada jauh di belakang imam, supaya terhindar dari fitnah pandangan di sekitarnya.

Demikianlah sepuluh poin tentang kemuliaan wanita dalam Islam dan masih banyak poin-poin lainnya yang menerangkan bahwa Islam itu sangat memuliakan dan menghormati wanita. (Albar)

Related posts

Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.