Senin, 11 Desember 17 | 11:23 WIB

  • Flipboard
  • Linkedin

Jalan-jalan ke Danau Toba dan Samosir (Bagian Terakhir dari 3)

Jalan-jalan ke Danau Toba dan Samosir (Bagian Terakhir dari 3)
Photo Credit To Danau Toba laksana lautan.

Setelah menikmati Pulau Samosir, maka saatnya melihat Danau Toba dari ketinggian dengan pemandangan jauh lebih indah dan sangat mengagumkan.  Dari Parapat hendaknya Anda mengelilingi Danau Toba melalui jalan-jalan di sekitarnya yang mendaki. Dari daerah ketinggian itu terlihatlah keindahan Danau Toba yang luar biasa dan tidak bsia dilukiskn dengan kata-kata. Dalam perjalanan kami dari Parapat menuju Medan, kami melewati sebuah tempat di Kabupaten Karo yang bernama  Simarajunjung.  Di daerah ini terdapat sebuah resort yang dikelola oleh pihak swasta, bernama Taman Simalem.

Di Taman Simalem ini terdapat hotel, restoran, amphiteather, taman-taman yang indah, toko souvenir dan lain-lain. Sangat luas sekali resort ini, kabarnya milik seorang pengusaha Medan. Dari taman Simalem yang terletak di Dataran Tinggi Karo kita dapat menyaksikan pemandangan Danau Toba yang sungguh mempesona, seperti foto-foto di bawah ini. Kita dapat melihat betapa Danau Toba itu laksana lautan luas sahaja. (Baca: Jalan-Jalan ke Danau Toba dan Samosir (Bagian 1))

Setelah makan dan sholat di kawasan Taman Simalem (di dalamnya ada mushola dan di depannya gereja), kami melanjutkan perjalanan ke kota Medan. Kami melewati kota-kota seperti  Kabanjahe, Berastagi, Sibolangit, dan lain-lain. Sepanjang jalan kita melihat penduduk yang mengelola perkebunan. Daerah Dataran Tinggi Karo memang sangat subur. Beberapa komoditas pertanaian seperti sayur-sayuran dan buah-buahan. Kebun buah yang utama adalah jeruk. Jeruk Medan yang kita kenal itu sebenarnya berasal dari Berastagi. (Baca: Jalan-jalan ke Danau Toba dan Samosir (Bagian 2))

Kami mampir di pasar buah Berastagi. Di pasar buah ini kita dapat melihat dan membeli buah-buah segar yang berwarna-warni damn sangat menawan hati. Ada jeruk, terong belanda, mangga udang yang kecil-kecil tapi manis, salak side,puan, buah kesemek, dan lain-lain. Melihat buah-buahan yang beraneka ragam itu, sadarkah kita kalau negara kita ini sebenarnya penghasil buahan-buahan yang menarik dan segar?

Demikianlah perjalanan saya mengunjungi Danau Toba dan Pulau Samosir. Sebenarnya masih kurang puas hanya sebentar di sana. Jika ada kesempatan, saya ingin lebih lama lagi menjelajahi keindahan danau ini. (Rinaldi MunirDosen Teknik Informatika ITB)

Related posts

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *